Studi Baru Buktikan Manfaat Teh Hijau Obati Lemak Hati pada Obesitas

Kompas.com - 19/02/2020, 17:03 WIB


KOMPAS.com - Obesitas menyebabkan berbagai jenis penyakit, salah satunya lemak hati. Studi terbaru mengungkapkan ekstrak teh hijau bisa mengobati penyakit ini.

Obesitas dan diabetes tipe 2 memiliki prevalensi faktor risiko tinggi yang menyebabkan potensi penyakit lemak hati diperkirakan akan menimpa lebih dari 100 juta orang di dunia pada 2030.

Saat ini, tidak ada terapi yang valid untuk mengatasi penyakit lemak hati yang banyak dialami orang di dunia.

Melansir Sci News, Rabu (19/2/2020), penelitian yang dipimpin Dr. Joshua Lambert dan timnya dari Pennsylvania State University menunjukkan terapi yang tepat untuk penyakit lemak hati.

Baca juga: Diet hingga Anti-inflamasi, Ini 5 Manfaat Teh Hijau

Pada penelitian sebelumnya, menunjukkan bagaimana ekstrak teh hijau dan olahraga yang dilakukan bersama dapat mengurangi massa tubuh dan meningkatkan kesehatan jantung tikus yang diberi makan lemak tinggi.

"Saya percaya, orang harus melakukan banyak aktivitas fisik dan mengganti minuman berkalori tinggi dengan teh hijau tanpa kafein adalah langkah cerdas (kurangi lemak hati)," ujar Lambert.

Menurut dia, dengan menggabungkan keduanya mungkin memiliki manfaat kesehatan bagi orang-orang yang memiliki penyakit ini.

"Namun, kami belum memiliki data klinis," kata Lambert.

Baca juga: Ke Mana Perginya Lemak yang Terbakar Saat Olahraga?

Dalam studi baru yang dilakukan, tikus yang diberi makanan tinggi lemak selama 16 minggu mengonsumsi esktrak teh hijau dan olahraga secara teratur dengan menggunakan roda.

Dari penelitian itu, ditemukan adanya simpanan lemak dalam hati tikus tersebut hanya seperempat dari yang terlihat pada tikus yang tidak melakukan terapi ini.

Tikus yang diobati dengan ekstrak teh hijau saja atau berolahraga sendiri, memiliki sekitar setengah lebih banyak lemak dalam hati mereka.

Selain menganalisa jaringan hati tikus, penulis juga mengukur kadar protein dan lemak dalam tinja mereka.

Mereka menemukan, tikus yang mengonsumsi ekstrak teh hijau dan berolahraga memiliki kadar lemak dan protein yang lebih tinggi dalam tinja.

"Dengan memeriksa hati tikus-tikus ini, setelah penelitian. Kami melihat tikus yang mengonsumsi ekstrak reh hijau dan olahraga sebenarnya memproses nutrisi secara berbeda," jelas Lambert.

Tubuh tikus secara alami menangani atau mengolah makanan yang dikonsumsi secara berbeda.

Menurut Lambert, polifenol dalam teh hijau berinteraksi dengan enzim pencernaan yang disekresikan di usus kecil.

"Dan sebagian menghambat pemecahan karbohidrat, lemak dan protein dalam makanan," sambungnya.

Jadi, jika seekor tikus tidak mencerna lemak dalam makanannya, lemak dan kalori yang terkait dengannya melewati sistem pencernaan tikus dan akhirnya keluar dalam jumlah tertentu melalui kotorannya.

Baca juga: Burung Hantu Kena Obesitas ini Jalani Program Diet, Apakah Berhasil?

Lambert menjelaskan tikus yang diobati dengan ekstrak teh hijau dan olahraga, mungkin sangat signifikan memiliki ekspresi gen yang lebih tinggi terkait dengan pembentukan mitokondria baru.

Ekspresi gen itu penting, kata dia, karena memberikan penanda yang akan membantu peneliti memahami mekanisme polifenol teh hijau dan olahraga dapat bekerja sama untuk mengurangi timbunan lemak hati.

Peneliti mengukur ekspresi gen yang diketahui terkait dengan metabolisme energi dan memainkan peran penting dalam pemanfaatan energi.

"Pada tikus yang menjalani pengobatan kombinasi, kami melihat peningkatan ekspresi gen yang tidak ada di sana sebelum mereka mengonsumsi ekstrak teh hijau dan berolahraga," jelas Lambert dalam penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Nutritional Biochemistry.

Baca juga: Studi: Wanita Minangkabau dan Sunda Berisiko Obesitas karena Makanannya

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Sci News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan, Berpotensi Sebabkan Cuaca Ekstrem di Wilayah Berikut

BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan, Berpotensi Sebabkan Cuaca Ekstrem di Wilayah Berikut

Fenomena
Badai Matahari Dilaporkan Hantam Medan Magnet Bumi, Apa Dampaknya?

Badai Matahari Dilaporkan Hantam Medan Magnet Bumi, Apa Dampaknya?

Fenomena
Memperkuat Ketahanan dan Kedaulatan Pangan Nasional, Ini Komitmen BMKG

Memperkuat Ketahanan dan Kedaulatan Pangan Nasional, Ini Komitmen BMKG

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

Oh Begitu
Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Kita
Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Kita
Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Kita
Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Oh Begitu
Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Oh Begitu
Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Fenomena
Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Fenomena
Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Oh Begitu
China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

Oh Begitu
Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.