Angga Ariestya
Dosen

Dosen Komunikasi Strategis Universitas Multimedia Nusantara.

Refleksi Kesadaran Lingkungan dari Orangutan Borneo

Kompas.com - 19/02/2020, 12:55 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

FOTO yang sangat emosional menghiasi jagat maya beberapa hari lalu tatkala memperlihatkan bagaimana orangutan tengah menyodorkan tangan ke arah manusia yang terjerembab dalam kubangan air berlumpur dan penuh ular berbisa.

Foto ini merupakan karya fotografer amatir yang diunggah dalam akun Instagram @anil_t_prabhakar.

Saat itu, Prabhakar, pemilik akun sekaligus fotografer amatir tersebut, tengah melakukan safari bersama temannya di hutan konservasi yang dikelola oleh Borneo Orangutan Survival Foundation (BOS) ketika menyaksikan momen itu terjadi.

Kentalnya emosi dalam foto tersebut, kemudian membuatnya viral di media sosial dengan mendapatkan lebih dari 82.000 likes dan kemudian menjadi buah bibir di dalam pemberitaan CNN dan media lain.

Apabila fenomena tersebut dibahas dengan pendekatan bagaimana agenda publik akhirnya menjadi agenda media, mungkin sudah terlalu sering dilakukan.

Yang menarik adalah bagaimana fenomena tersebut dibahas dalam perspektif komunikasi lingkungan.

Komunikasi lingkungan bukanlah sekadar percakapan tentang topik lingkungan. Jauh daripada itu, dalam bukunya Environmental Communication and the Public Sphere, Phaedra C Pezzullo dan Robert Cox (2018) menyebutkan bahwa komunikasi lingkungan menekankan pada peran bahasa, gambar visual, protes, musik, atau bahkan laporan ilmiah sebagai bentuk aksi simbolis yang berbeda ketika membahas suatu isu lingkungan.

Terminologi ini berasal dari Kenneth Burke (1966) dalam bukunya, Language as Symbolic Action, yang menyatakan bahwa bahasa yang paling tidak emosional pun persuasif.

Menurut Pezzullo dan Cox, komunikasi lingkungan memiliki dua fungsi, yaitu:

  1. fungsi pragmatis berupa menginformasikan, menuntut, meminta, mendidik, mengingatkan, membujuk, dan banyak lagi, terkait permasalahan lingkungan yang banyak disebabkan oleh aktivitas manusia
  2. fungsi konstitutif berupa membentuk, mengorientasikan, dan menegosiasikan makna, nilai, dan hubungan yang mengundang perspektif, membangkitkan keyakinan dan perasaan tertentu untuk menciptakan perasaan yang mungkin menggerakkan manusia untuk berbuat sesuatu.

Prabhakar melalui fotonya bermaksud mengomunikasikan masalah orangutan Borneo yang terancam punah karena aktivitas manusia, seperti deforestasi, pembukaan lahan untuk kepentingan industri, dan perburuan liar, melalui aksi simbolik orangutan yang memberikan pertolongan untuk manusia.

Makna tersirat bahwa kadangkala hewan lebih menunjukkan jalan kepada manusia, yang katanya "berperikemanusiaan", di saat rasa kemanusiaan itu sedang sekarat, dipertegas melalui caption dalam akun Instragram Prabhakar.

Melalui foto, Prabhakar berkomunikasi secara pragmatis dan konstitutif. Pragmatis karena ingin menginformasikan, menuntut, meminta, mendidik, mengingatkan, membujuk orang-orang agar menyadari habitat orangutan yang terancam.

Konstitutif karena makna dari aksi simbolik dalam foto membentuk perspektif dan membangkitkan perasaan yang menggerakkan manusia untuk berbuat sesuatu.

Lantas, pertanyaannya apakah orang bisa tergugah untuk berbuat sesuatu untuk lingkungannya hanya karena aksi simbolik dalam foto?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.