Kelelawar Inang Virus SARS, Hendra hingga Covid-19, Ahli Peringatkan

Kompas.com - 14/02/2020, 20:46 WIB
Ilustrasi kelelawar ShutterstockIlustrasi kelelawar


KOMPAS.com - Bukan kali ini saja, kelelawar menjadi tersangka atas merebaknya sejumlah virus mematikan di dunia. Bahkan, para ahli telah memperingatkan sejak lama, jauh sebelum munculnya virus corona ( Covid-19) di Wuhan, China.

Pernyataan para peneliti di South China Agricultural University yang mengidentifikasi trenggiling sebagai pembawa virus corona, mengundang berbagai reaksi para ahli.

Melansir Science Media Centre, Jumat (14/2/2020), para peneliti di universitas tersebut mengatakan hasil penelitian mengidentifikasi kemungkinan pangolin sebagai inang virus Covid-19.

Namun, Profesor Andrew Cunningham dari Zoological Society of London mengungkapkan dari bukti virologi saat ini, virus hampir pasti berasal dari spesies kelelawar.

Baca juga: Ilmuwan Pernah Teliti Virus Kelelawar di Sulawesi, Ini Temuannya

"Sangat mungkin, virus yang relatif bebas, memilih berpindah dari kelelawar ke trenggiling, atau spesies lain," kata Cunningham.

Virus bisa saja muncul di pasar dengan lingkungan yang basah, atau kondisi tempat serupa yang tidak wajar. Kemudian virus melompat dari trenggiling ke manusia.

Salah satunya pernah terjadi pada penyebaran virus Hendra, Hendra paramyxoviruses.

Virus ini awalnya diketahui dibawa oleh kuda, namun ternyata virus tersebut berasal dari kelelawar, lalu melompat ke kuda, selanjutnya menginfeksi manusia.

Meskipun semua manusia yang diketahui telah terinfeksi oleh virus Hendra dari kuda, ternyata virus itu masih merupakan virus kelelawar.

Baca juga: Virus Corona sampai Ebola, Kenapa Virus dari Kelelawar Sangat Mematikan?

"Sebagian besar hewan hidup dari spesies berbeda dan tertahan di kondisi yang penuh sesak dan tidak higienis, kemudian seekor binatang datang membawa virus zoonosis yang berpotensi meningkat," jelas Cunningham.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fenomena Langka, Dua Planet Raksasa Menari Bersama di Luar Angkasa

Fenomena Langka, Dua Planet Raksasa Menari Bersama di Luar Angkasa

Fenomena
Kasus Corona Indonesia Tak Seburuk Prediksi, Diduga karena Vaksinasi

Kasus Corona Indonesia Tak Seburuk Prediksi, Diduga karena Vaksinasi

Kita
Umur Anjing Ternyata Lebih Tua dari Pemiliknya, Studi ini Jelaskan

Umur Anjing Ternyata Lebih Tua dari Pemiliknya, Studi ini Jelaskan

Fenomena
Mengapa Vaksinasi Berkaitan dengan Sistem Kekebalan Tubuh Manusia?

Mengapa Vaksinasi Berkaitan dengan Sistem Kekebalan Tubuh Manusia?

Oh Begitu
Studi Ungkap Cara Virus Corona Langsung Infeksi Sel Jantung Pasien Covid-19

Studi Ungkap Cara Virus Corona Langsung Infeksi Sel Jantung Pasien Covid-19

Fenomena
Harga Vaksin Corona Diperkirakan Rp 75.000 Per Orang, Kapan Siap?

Harga Vaksin Corona Diperkirakan Rp 75.000 Per Orang, Kapan Siap?

Oh Begitu
Ilmuwan Buktikan Lagi, Virus Corona Saat Ini Lebih Menular dan Beda dari Aslinya

Ilmuwan Buktikan Lagi, Virus Corona Saat Ini Lebih Menular dan Beda dari Aslinya

Fenomena
Seberapa Jauh Anjing Bisa Mencium dan Mendengar?

Seberapa Jauh Anjing Bisa Mencium dan Mendengar?

Prof Cilik
Vaksin Bikin Autis? 3 Mitos Vaksinasi Anak yang Tak Usah Dipercaya

Vaksin Bikin Autis? 3 Mitos Vaksinasi Anak yang Tak Usah Dipercaya

Kita
Hati-hati, Gangguan Gigi dan Mulut Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Hati-hati, Gangguan Gigi dan Mulut Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Oh Begitu
3 Nyamuk Penyebar Mosquito-borne Disease: Aedes Aegypti, Anopheles, dan Culex

3 Nyamuk Penyebar Mosquito-borne Disease: Aedes Aegypti, Anopheles, dan Culex

Kita
[VIDEO] Tanya Dokter: Mengapa Banyak Virus pada Hewan Menular ke Manusia?

[VIDEO] Tanya Dokter: Mengapa Banyak Virus pada Hewan Menular ke Manusia?

Oh Begitu
Jangan Lupakan, Penularan Penyakit karena Nyamuk Masih Terus Terjadi

Jangan Lupakan, Penularan Penyakit karena Nyamuk Masih Terus Terjadi

Kita
Jamur Cordyceps Militaris Disinyalir Punya Antivirus, Apa Saja Manfaatnya?

Jamur Cordyceps Militaris Disinyalir Punya Antivirus, Apa Saja Manfaatnya?

Fenomena
Ini Saran Ahli Menyikapi New Normal agar Tidak Stres dan Terinfeksi Covid-19

Ini Saran Ahli Menyikapi New Normal agar Tidak Stres dan Terinfeksi Covid-19

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X