Kompas.com - 26/02/2020, 18:03 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

Vaksin pneumokokus (PCV) sesuai jadwal imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) diberikan tiga kali yaitu pada usia 2, 4, dan 6 bulan kemudian booster pada saat bayi berusia 12 bulan.

Namun jika si kecil terlambat dengan jadwal tersebut dan saat ini sudah berusia antara 7-12 bulan, maka pemberian PCV hanya diberikan 2 kali dengan interval 2 bulan dan booster diberikan pada usia lebih dari 12 bulan atau minimal 2 bulan setelah dosis terakhir.

“Pada anak di atas usia 2 tahun, maka vaksin PCV diberikan cukup 1 kali,” tambah Ellen.

Batas maksimal keterlambatan imunisasi

Catatan lain yang perlu diperhatikan adalah batas maksimal usia si kecil untuk mengejar keterlambatan jadwal pemberian imunisasi.

“Contoh, batas akhir pemberian vaksin rotavirus yang diperlukan untuk mencegah sakit berat akibat diare, yaitu pada usia 24 minggu (vaksin rotavirus monovalen) atau pada usia 32 minggu (vaksin rotavirus pentavalen),” ujar Ellen.

Baca juga: Sering Dianggap Sama, Ternyata Ini Beda Vaksinasi dengan Imunisasi

Demikian pula dengan vaksin Haemophillus influenza B (Hib) yang bermanfaat untuk mencegah radang otak (meningitis) dan radang paru (pneumonia) tidak lagi diberikan pada anak yang berusia di atas 5 tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Orangtua perlu khawatir jika anak belum mendapat imunisasi, karena artinya si kecil belum mendapatkan perlindungan yang optimal terhadap penyakit yang bisa dicegah dengan pemberian imunisasi,” tambah Ellen.

Diskusikan dengan DSA Anda untuk menentukan jenis, jadwal, dan frekuensi vaksin untuk mengejar keterlambatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.