Kompas.com - 26/02/2020, 17:05 WIB
Ilustrasi pengobatan herbal ShutterstockIlustrasi pengobatan herbal

Fitofarmaka ini, menurut Penny, setara dengan obat kimia karena berbasis evidence-based sehingga menjadi subtitusi dari obat kimia.

“Mulai dari obat hipertensi, obat diabetes, dan lain-lain,” tambahnya.

Saat ini, baru ada 24 fitofarmaka yang terdaftar di Badan POM. Jumlah inilah yang menurutnya harus terus didorong.

“Diharapkan dengan adanya fitofarmaka, kita menjadi mandiri dan bisa menambah jumlah obat non chemical. Obat herbal kan potensinya besar,” tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.