Krisis Air di Batam, BMKG Prediksi Curah Hujan Rendah Sampai Maret

Kompas.com - 20/02/2020, 17:32 WIB


KOMPAS.com - Curah hujan yang rendah menjadi salah satu faktor penyebab kian menyusutnya debit air di Waduk Duriangkang di Batam.

Waduk ini merupakan salah satu penopang kebutuhan air di kota Batam. Bahkan, 80 persen air untuk memenuhi kebutuhan masyarakat berasal dari waduk ini.

Dalam berita yang ditulis Kompas.com sebelumnya, Balai Wilayah Sungai (BWS) memprediksi, jika hujan tidak turun dalam bulan ini, maka ketersediaan air bersih hanya bisa dinikmati hingga April mendatang.

 

Curah hujan di Batam cenderung rendah

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan hujan di wilayah Batam, intensitas curah hujan akan meningkat pada Maret hingga April mendatang.

Baca juga: Untuk Atasi Krisis Air, Ilmuwan Ciptakan Cara Memanen Air dari Udara

Kepala bidang Analisis Variabilitas Iklim BMKG, Indra Gustari mengungkapkan catatan curah hujan di Batam memang rendah.

"Pada Januari hanya sempat tercatat 37 milimeter di akhir Januari 2020, dan berlanjut sampai saat ini," kata Indra saat dihubungi Kompas.com, Kamis (20/2/2020).

Indra mengatakan kondisi curah hujan rendah tidak hanya dialami kota Batam. Akan tetapi, kondisi ini juga terjadi di daerah Kepulauan Riau dan sekitarnya.

Lebih lanjut Indra mengatakan pola iklim wilayah Batam mirip dengan pantai timur Aceh, Sumatera Utara dan Riau. Wilayah ini memiliki periode hujan rendah 2 kali dalam setahun.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.