Kompas.com - 17/02/2020, 13:03 WIB
Ilustrasi organ hati ShutterstockIlustrasi organ hati

Menyerang pencernaan

Selama wabah SARS dan MERS, hampir seperempat pasien mengalami diare. Namun, Frieman masih meragukan apakah Covid-19 dapat menyebabkan masalah pencernaan, mengingat kasus diare dan nyeri perut jarang terjadi. Tetapi mengapa virus pernapasan mengganggu usus?

Ketika virus memasuki tubuh Anda, ia mencari sel manusia dengan pintu favoritnya yaitu protein di luar sel yang disebut reseptor. Jika virus menemukan reseptor yang kompatibel pada sel, ia dapat menyerang. 

"Mereka dapat dengan mudah menembus ke semua jenis sel," kata Anna Suk-Fong Lok, asisten dekan untuk penelitian klinis di University of Michigan Medical School dan mantan presiden American Association for Study of Liver Diseases.

Virus SARS dan MERS dapat mengakses sel-sel yang melapisi usus dan usus besar dan kecil Anda, dan infeksi-infeksi tersebut tampaknya berkembang di usus, sehingga berpotensi menyebabkan kerusakan atau kebocoran cairan yang menjadi diare.

Baca juga: Virus Corona Wuhan 80 Persen Mirip dengan SARS, Ahli Jelaskan

Tapi Frieman mengatakan kita belum tahu apakah Covid-19 melakukan hal yang sama. Para peneliti percaya Covid-19 menggunakan reseptor yang sama dengan SARS, dan pintu ini dapat ditemukan di paru-paru dan usus kecil Anda.

Dua penelitian, di New England Journal of Medicine dan di medRxiv yang melibatkan 1.099 kasus, juga mendeteksi virus dalam sampel tinja dengan kemungkinan virus dapat menyebar melalui kotoran. Tapi ini jauh dari konklusif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Apakah penularan feses semacam itu terjadi untuk virus Wuhan ini, kita tidak tahu sama sekali. Tapi sepertinya ada di bangku dan sepertinya orang memiliki gejala GI yang terkait dengan ini," sambung Frieman.

Merusak darah

Virus corona juga dapat menyebabkan masalah pada sistem tubuh lainnya, karena respons imun hiperaktif yang telah disebutkan sebelumnya.

Faktanya, ada berbagai dampak dari virus corona seperti peningkatan enzim hati, penurunan sel darah putih dan jumlah trombosit, dan tekanan darah rendah. Dalam kasus yang jarang terjadi, pasien menderita cedera ginjal akut dan henti jantung.

Tetapi ini belum tentu merupakan tanda bahwa virus itu sendiri menyebar ke seluruh tubuh, kata Angela Rasmussen, seorang ahli virus dan rekan peneliti di Columbia University Mailman School of Public Health. Itu mungkin badai sitokin.

Baca juga: WN China Positif Corona Usai dari Bali, Ini Hasil Penyelidikan Kemenkes

Sitokin adalah protein yang digunakan oleh sistem kekebalan tubuh sebagai suara alarm, mereka merekrut sel kekebalan ke tempat infeksi. Sel-sel kekebalan kemudian membunuh jaringan yang terinfeksi dalam upaya untuk menyelamatkan seluruh tubuh.

Manusia mengandalkan sistem kekebalan tubuh kita untuk tetap tenang ketika menghadapi ancaman. Tetapi selama infeksi virus corona yang tidak terkendali, ketika sistem kekebalan tubuh membuang sitokin ke dalam paru-paru tanpa regulasi apa pun, pemusnahan ini terjadi.

“Daripada menembak sasaran dengan pistol, Anda menggunakan peluncur rudal,” kata Rasmussen.

Di situlah masalah muncul, tubuh Anda tidak hanya menargetkan sel yang terinfeksi. Ini menyerang jaringan sehat juga. Implikasinya meluas ke luar paru-paru. Badai sitokin menciptakan peradangan yang melemahkan pembuluh darah di paru-paru dan menyebabkan cairan meresap ke kantung udara.

Baca juga: Penyebar Super Virus Corona Bermunculan, Ini yang Harus Anda Tahu

"Pada dasarnya kamu keluar darah dari pembuluh darahmu," kata Rasmussen. Badai tumpah ke dalam sistem peredaran darah Anda dan menciptakan masalah sistemik di banyak organ.

Dari sana, berbagai hal dapat berubah menjadi lebih buruk. Dalam beberapa kasus Covid-19 yang paling parah, respons sitokin dapat mengakibatkan kegagalan multi-organ. Para ilmuwan tidak tahu persis mengapa beberapa pasien mengalami komplikasi di luar paru-paru, tetapi mungkin terkait dengan kondisi yang mendasarinya seperti penyakit jantung atau diabetes.

"Bahkan jika virus tidak sampai ke ginjal dan hati dan limpa dan hal-hal lain, itu dapat memiliki efek hilir yang jelas pada semua proses itu," kata Frieman. Dan saat itulah segalanya menjadi serius.

Hati, organ hilir yang juga menderita

Ketika virus corona zoonosis menyebar dari sistem pernapasan, hati Anda seringkali menjadi organ hilir yang menderita. Dokter telah melihat indikasi cedera hati ringan karena SARS, MERS, dan Covid-19, meskipun kasus yang lebih parah telah menyebabkan kerusakan hati yang parah dan bahkan gagal hati.

"Begitu virus masuk ke aliran darah Anda, mereka bisa berenang ke bagian mana pun dari tubuh Anda. Hati adalah organ yang sangat vaskular sehingga (virus corona) dapat dengan mudah masuk ke hati Anda," ujar Lok.

Lok menjelaskan, dalam tubuh normal, sel-sel hati terus mati dan melepaskan enzim ke dalam aliran darah Anda. Organ yang banyak akal ini kemudian dengan cepat meregenerasi sel-sel baru dan melanjutkan harinya. Karena proses regenerasi itu, hati dapat menahan banyak luka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.