Gajah dan Badak Terancam Punah, Inilah Peran Mereka bagi Bumi

Kompas.com - 15/02/2020, 19:03 WIB
46 gajah liar berjalan melintasi Taman Teh Gangaram, sekitar 38 km dari Siliguri pada 29 November 2017. Gajah Asia terdaftar sebagai hewan yang terancam punah. Tingginya populasi manusia merusak habitat alami gajah dan mereka dipaksa pindah ke tempat lain. 46 gajah liar berjalan melintasi Taman Teh Gangaram, sekitar 38 km dari Siliguri pada 29 November 2017. Gajah Asia terdaftar sebagai hewan yang terancam punah. Tingginya populasi manusia merusak habitat alami gajah dan mereka dipaksa pindah ke tempat lain.


KOMPAS.com - Populasi gajah dan badak sebagai hewan besar di planet ini kian berkurang akibat perburuan liar dan perubahan iklim. Padahal, keberadaan mereka juga satwa lain memiliki peran penting bagi kehidupan di Bumi.

Studi baru yang dilakukan oleh gabungan para peneliti di University of Arizona, Santa Fe Institute, Northern Arizona University, UN Environment Programme World Conservation Monitoring Centre, dan University of Oxford menemukan bukti hilangnya hewan besar.

Termasuk juga pepohonan berukuran besar akan menyebabkan kemerosotan kehidupan di Bumi. Oleh karena itu, dengan melindungi spesies-spesies besar ini berarti dapat melindungi ekosistem yang lebih luas.

Penelitian yang dipublikasikan di Nature Communications ini menggunakan simulasi berbasis komputer.

Baca juga: Indonesia Negara ke-6 dengan Kepunahan Biodiversitas Tertinggi

Simulasi ini digunakan untuk membandingkan keadaan alam di dunia selama masa Pleistosen, saat ini, dan masa depan,yang mana hewan besar kemungkinan sudah punah.

Hasil simulasi menunjukkan hilangnya hewan besar akan menyebabkan berkurangnya  44 persen biomassa hewan liar di planet ini.

Selain itu, juga akan membuat penurunan kesuburan tanah hingga 92 persen. Padahal tanah menjadi penopang untuk menumbuhkan tanaman dan mempertahankan kehidupan.

"Penelitian ini menunjukkan ada prinsip ilmiah yang menjelaskan mengapa hewan dan pohon besar begitu penting untuk menyokong kehidupan di Bumi," kata Brian Enquist, peneliti dari University of Arizona, seperti melansir Futurity, Sabtu (15/2/2020).

Lantas apa yang membuat keberadaan hewan besar ini begitu penting bagi kita?

Baca juga: Selamatkan Badak Putih dari Kepunahan, Ini yang Dilakukan Ilmuwan

Pembawa Nutrisi

Alasan utamanya adalah hewan besar berfungsi sebagai pembawa nutrisi. Saat hewan makan di satu lokasi dan buang kotoran di tempat lain.

Hewan besar seperti gajah dan badak ini, akan mengangkut nutrisi dan tak jarang juga memindahkannya dari daerah kaya nutrisi ke bagian lain yang kurang subur.

Demikian pula dengan pohon-pohon besar yang merupakan tanaman paling produktif, serta mengandung lebih banyak nutrisi serta karbon.

Namun, mahluk-mahluk raksasa ini lebih rentan terhadap tekanan manusia dan perubahan iklim. Butuh waktu lebih lama untuk memulihkannya, membuat mereka lebih cepat berhadapan dengan kepunahan.

Ketua Environmental Change Institute di University of Oxford, Yadvinder Malhi menambahkan selama ratusan juta tahun, Bumi menjadi rumah bagi hewan-hewan besar.

Dalam beberapa ribu tahun terakhir saja, mahluk-mahluk itu hilang dan terus berlanjut hingga hari ini.

"Studi ini ingin menunjukkan mahluk-mahluk besar itu penting bagi jalinan kehidupan di planet dan mengapa kita harus melakukan segala upaya untuk melindungi dan memulihkan populasinya," ujar Malhi.

Tim peneliti berharap studi ini bisa digunakan sebagai sumber dalam program konservasi, terutama untuk memulihkan populasi hewan besar, seperti gajah dan badak yang terancam punah.

Baca juga: Sering Diburu oleh Manusia, Gajah Beradaptasi Lahir Tanpa Gading

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Futurity
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X