Paparan Radiasi Nuklir di Serpong, Bagaimana Bersihkan Kontaminasinya?

Kompas.com - 15/02/2020, 13:16 WIB
Temuan paparan radiasi nuklir di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan. ANTARA FOTOTemuan paparan radiasi nuklir di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan.


KOMPAS.com - Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) menemukan adanya paparan radiasi di lingkungan area Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan.

Paparan radiasi tersebut diduga berasal dari serpihan Caesium 137 (Cs 137), sebagai salah satu unsur radioaktif.

Mengenai informasi paparan radiasi ini, hingga artikel ini dibuat, belum ada keterangan resmi lanjutan dari Bapeten terkait seberapa besar paparan radiasi yang terjadi.

Namun, dalam keterangan Bapeten sebelumnya, Jumat (14/2/2020), telah ada imbauan kepada masyarakat menyangkut kontaminasi yang sifatnya telah menyebar di area sekitar.

Baca juga: Warga Dilarang Masuki Wilayah yang Terpapar Radiasi Nuklir di Serpong

Kepala Biro Hukum, Kerjasama dan Komunikasi Publik, Indra Gunawan, mengatakan perlu dilakukan kegiatan dekontaminasi dengan cara pengambilan atau pengerukan tanah.

Terutama tanah di area yang diduga telah terkontaminasi. Selain itu, perlu dilakukan pemotongan pohon dan pengambilan vegetasi yang terkontaminasi.

Dalam melakukan pembersihan daerah tersebut, serta pengangkutan limbah yang terkontaminasi untuk dikelola kembali, menjadi bagian tugas dari BATAN.

Peneliti Limbah Radioaktif di BATAN, Prof. Dr Djarot Sulistio Wisnubroto, mengatakan pembersihan area terkontaminasi akan dilakukan sejalan dengan investigasi lebih lanjut mengenai paparan radiasi yang terjadi.

Baca juga: Radiasi Nuklir di Serpong Masih Tinggi, Dugaan Kontaminasi Caesium 137

"Saya kira pembersihan dan investigasi paralel, ya, kan, yang penting warga selamat dulu. Kalau nunggu investigasi (selesai) barang (serpihan dna benda terkontaminasi) tetap di tempat, kan, repot," kata Djarot saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (15/2/2020).

Biasanya, kata Djarot, setidaknya ada tiga hal yang akan dilakukan segera menyangkut persoalan paparan radiasi radioaktif ini.

1. Pemindahan

Tanah yang terkontaminasi beserta sumber radioaktif yang ada di daerah terpapar dan sekitarnya akan dipindahkan, kemudian dibersihkan oleh tim kelola limbah radioaktif.

2. Investigasi

Dikarenakan penemuan paparan radiasi ini menjadi kasus baru, maka umumnya penulusuran lebih lanjut akan terus dilakukan terutama oleh BAPETEN.

Investigasi atau penelusuran ini, tujuannya untuk mencari tahu dari mana sumber asal serpihan penyebab paparan radiasi radioaktif terjadi di wilayah itu.

3. Cek kesehatan warga

Mengecek kesehatan warga setempat perlu dilakukan untuk meyakinkan warga tidak terdampak paparan radiasi radioaktif yang ada.

Pengecekan kepada warga, biasanya dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut Whole Body Counter atau pengukur tingkat kontaminasi dalam tubuh.

Namun, karena serpihan yang diduga adalah Caesium 137 (Cs 137) yang mengontaminasi tanah, maka penyerapan radiasi tidak terjadi melalui udara.

Oleh sebab itu, kata Djarot, masyarakat tidak perlu khawatir. Pihak berwenang juga akan segera membersihkan area tersebut sampai kondisi normal dan mengusut dari mana asal radiasi Caesium 137 itu.

Baca juga: Perumahan Terpapar Radiasi Nuklir di Serpong, Bapeten Sebut Belum Tentu karena Kebocoran

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X