Kompas.com - 17/12/2019, 19:04 WIB

 

KOMPAS.com - Puing-puing Gunung Anak Krakatau di dasar lautan dipetakan untuk pertama kalinya.

Para ilmuwan menggunakan peralatan sonar untuk mendapatkan gambaran bongkahan-bongkahan batu besar yang meluncur ke lautan ketika satu sisi Anak Krakatau runtuh.

Beberapa bongkahan ini tingginya mencapai 70-90 meter.

Runtuhnya batu-batu ini ke dalam air menghasilkan gelombang tinggi di garis pantai Jawa dan Sumatera pada 22 Desember 2018.

Lebih dari 400 orang di sekitar Selat Sunda meninggal dunia dalam bencana yang terjadi pada malam hari itu, dan ribuan lainnya terluka dan hilang.

Baca juga: Ahli Jerman Pelajari Hal Baru Soal Anak Krakatau, Apa Kata Surono?

Para peneliti telah mencoba merekonstruksi apa yang terjadi sejak peristiwa itu.

Tetapi semua studi mereka hingga saat ini didasarkan pada apa yang dapat dilihat di atas air.

Prof Dave Tappin dan koleganya menyadari mereka harus menyelidiki massa gunung berapi yang hilang di pulau itu, yang sekarang berada di bawah permukaan laut.

Jika tidak, mereka tidak akan pernah benar-benar mendapatkan deskripsi lengkap tentang peristiwa Anak Krakatau itu.

Sebuah echosounder multibeam, atau alat pemancar sonar, dibawa untuk memetakan dasar laut.

"Model awal keruntuhan didasarkan pada citra satelit yang hanya melihat bagian subaerial dari gunung berapi," kata ilmuwan Survei Geologi Inggris itu kepada BBC News.

"Kami melakukan pencitraan pada kedalaman 200 meter dan melihat balok berbentuk segitiga, yang pada dasarnya koheren, dan mereka membentuk- sebelum gunung itu runtuh- sisi barat daya Anak Krakatau."

Puing itu luruh 2.000 meter dari gunung berapi. Survei seismik yang juga dilakukan oleh tim itu menunjukkan bagaimana materi ini berada di atas deposit yang lebih tua.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikira Benda Suci, Ukiran Burung Hantu dari Zaman Tembaga Ini Ternyata Mainan Anak

Dikira Benda Suci, Ukiran Burung Hantu dari Zaman Tembaga Ini Ternyata Mainan Anak

Oh Begitu
Pengertian Moonbow dan Proses Terbentuknya

Pengertian Moonbow dan Proses Terbentuknya

Fenomena
Fosil Otak Tertua Ditemukan, Berusia 525 Juta Tahun

Fosil Otak Tertua Ditemukan, Berusia 525 Juta Tahun

Oh Begitu
Mengenal Hiu Greenland, Ikan Hiu yang Bisa Hidup hingga 400 Tahun

Mengenal Hiu Greenland, Ikan Hiu yang Bisa Hidup hingga 400 Tahun

Oh Begitu
5 Makanan Sehat untuk Menambah Berat Badan

5 Makanan Sehat untuk Menambah Berat Badan

Oh Begitu
Ikan Tuna Mengandung Merkuri, Ini Cara Aman Mengonsumsinya

Ikan Tuna Mengandung Merkuri, Ini Cara Aman Mengonsumsinya

Oh Begitu
Mengapa Piranha Memiliki Gigi yang Sangat Tajam?

Mengapa Piranha Memiliki Gigi yang Sangat Tajam?

Oh Begitu
4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan bagi Wanita

4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan bagi Wanita

Oh Begitu
Apa Makanan Ikan Piranha?

Apa Makanan Ikan Piranha?

Oh Begitu
Penyebab Terbentuknya Pelangi Merah

Penyebab Terbentuknya Pelangi Merah

Fenomena
Di Mana Sel Sperma Diproduksi?

Di Mana Sel Sperma Diproduksi?

Kita
Cara Mencegah Resistensi Antimikroba dalam Perawatan Luka

Cara Mencegah Resistensi Antimikroba dalam Perawatan Luka

Oh Begitu
Kandungan Susu Murni, Bisa untuk Menambah Berat Badan

Kandungan Susu Murni, Bisa untuk Menambah Berat Badan

Oh Begitu
5 Ikan Hiu Tercepat di Dunia

5 Ikan Hiu Tercepat di Dunia

Oh Begitu
Kencing Berbusa pada Anak, Apakah Berbahaya?

Kencing Berbusa pada Anak, Apakah Berbahaya?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.