Kompas.com - 13/09/2019, 12:13 WIB
Prajurit TNI dari Kodim 0301 Kota Pekanbaru dibantu Masyarakat Peduli Api (MPA) berusaha menghalau api yang membakar semak belukar dengan alat seadanya saat menunggu bantuan petugas Pemadam datang ke lokasi lahan gambut yang terbakar di Pekanbaru, Riau, Kamis (12/9/2019). Tidak adanya sumber air di lokasi lahan yang terbakar membuat petugas kewalahan untuk melakukan pemadaman di lokasi tersebut. ANTARA FOTO/RONY MUHARRMANPrajurit TNI dari Kodim 0301 Kota Pekanbaru dibantu Masyarakat Peduli Api (MPA) berusaha menghalau api yang membakar semak belukar dengan alat seadanya saat menunggu bantuan petugas Pemadam datang ke lokasi lahan gambut yang terbakar di Pekanbaru, Riau, Kamis (12/9/2019). Tidak adanya sumber air di lokasi lahan yang terbakar membuat petugas kewalahan untuk melakukan pemadaman di lokasi tersebut.

"Tidak hanya polutan membahayakan paru-paru bayi yang sedang berkembang, mereka dapat secara permanen merusak otak mereka yang sedang berkembang - dan, dengan demikian, masa depan mereka," tutur Lake.

3. Peningkatan risiko preeklamsia

Januari 2017, ilmuwan Denmark menemukan peningkatan risiko preeklamsia pada ibu hamil yang selalu terpapar polusi udara.

Menurut peneliti, polusi udara dan kabut asap sangat mungkin membuat ibu hamil stres sehingga memicu tekanan darah tinggi atau terjadi preeklamsia.

Preeklamsian merupakan komplikasi yang rentan terjadi pada ibu hamil dan ditandai dengan tekanan darah tinggi, pembengkakan wajah, dan tanda kerusakan organ lain.

Kerusakan organ yang bisa dijadikan tanda preeklamsia adalah kerusakan ginjal. Ini ditandai dengan adanya protein dalam urin.

Selain itu, hipertensi juga dapat memengaruhi otak, hati, dan paru-paru.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika preeklamsia tidak ditangani dengan baik, maka dapat mengakibatkan bayi lahir cacat atau bahkan meninggal. Sementara ibu penderita preeklamsia bisa meninggal dunia seperti dialami RA Kartini.

3. Asap kebakaran hutan bisa membuat janin lahir cacat

Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) Prof. Dr. Ir. H. Bambang Hero Saharjo, M.Agr berkata bahwa gas kebakaran hutan bisa membuat janin yang masih dalam kandungan terlahir cacat.

"Bisa anaknya terlahir cacat, tidak ada tangan dan tidak ada kaki. Ini terjadi di Jepang," kata Bambang dalam jumpa pers di Jakarta Selatan, Selasa (2/7/2019).

Bambang mengutip penelitian Chelsea E Stockwell soal gas dan aerosol yang timbul akibat kebakaran hutan di Kalimantan Tengah pada 2015.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.