Akurat 88 Persen, Tes Darah Ini Bisa Deteksi Autisme pada Anak

Kompas.com - 21/06/2018, 17:00 WIB
Ilustrasi autisme Radachynskyi/ThinkstockIlustrasi autisme


KOMPAS.com - Maret tahun lalu, ahli dari Rensselaer Polytechnic Institute AS, berhasil membuktikan tes darah sederhana dapat mendiagnosis autisme pada 150 orang dewasa dan hasilnya hampir 100 persen akurat.

Tes ini kemudian diuji lebih lanjut agar mampu melakukan hal yang sama untuk mendeteksi balita yang kemungkinan mengembangkan Autism Spectrum Disorder (ASD) atau gangguan autisme.

Kuncinya adalah algoritma yang memperhitungkan keberadaan dan konsentrasi puluhan bahan kimia dalam darah yang sebelumnya dikaitkan dengan autisme.

Laporan yang terbit di Bioengineering & Translational Medicine mengungkap, dengan mendiagnosis anak dengan autisme sejak dini maka kita dapat membantu mereka menjalani hidup lebih mudah.

Baca juga: Studi: Anak-anak dengan Autisme Lebih Rentan Derita Alergi

Sebenarnya, apa yang menyebabkan autisme masih menjadi misteri.

Ahli percaya ada sejumlah gen yang terlibat, namun bagaimana gen berinteraksi dengan faktor lingkungan dan menimbulkan karakteristik tertentu masih terus diuji.

Dalam penelitian sebelumnya, ahli berhasil memetakan 24 bahan kimia yang berkaitan dengan dua jalur biokimia dan terhubung dengan autisme, dapat mendiagnosis orang dewasa  memiliki gangguan autisme. Hasilnya, 97,6 persen akurat.

Cara ini kemudian diujikan pada 157 anak-anak berusia dua sampai 17 tahun.

"Kami dapat memprediksi dengan akurasi 88 persen apakah anak-anak memiliki autisme," ujar ahli biologi Juergen Hahn dilansir Science Alert, Kamis (21/6/2018).

Meski berbeda dengan sampel dewasa yang hasil akurasinya 97,6 persen, namun ini tetap mengesankan dan diharapkan tes algoritma dapat terus dikembangkan untuk meningkatkan akurasi pada anak-anak.

Diagnosis gangguan autisme sejak dini sangat penting untuk mengembangkan keterampilan yang dapat digunakan untuk menghadapi tantangan dari otak mereka yang unik.

Baca juga: Ilmuwan China Rekayasa Otak Monyet untuk Pahami Gangguan Autisme

Umumnya, karakteristik ASD tidak selalu mudah dikenali. Ada yang membutuhkan beberapa tahun untuk terlihat jelas.

Memang pemindaian otan dan mengamati gerakan mata bayi dan balita dapat digunakan untuk mengumpulkan bukti diagnosis ASD.

Akan tetapi, tes darah yang relatif murah untuk mendeteksi ASD adalah langkah besar menuju diagnosis sempurna.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X