Cerita Rodi Susilo Mengembalikan Hidupnya dengan Transplantasi Hati

Kompas.com - 08/05/2018, 20:04 WIB
Rodi Susilo, kini menjalani hidup sebagai penyintas transplantasi hati.Shela Kusumaningtyas Rodi Susilo, kini menjalani hidup sebagai penyintas transplantasi hati.

KOMPAS.com - Rodi Susilo, pria kelahiran tahun 1978 ini terlihat menerawang ketika ditanya mengenai perjuangannya melawan penyakit gangguan hati yang sempat ia alami pada tahun 2009 silam.

Kualitas hidupnya benar-benar menurun setelah didiagnosis menderita hepatitis B pada tahun 2007.

Virus yang mendiami tubuhnya tersebut memperburuk kondisi hati, hingga berujung pada sirosis (pengerasan) hati pada tahun 2009. Padahal, dia patuh mengonsumsi obat antivirus seperti yang diresepkan dokter.

Sejak saat itu, hidupnya bertambah berat.

“Efeknya timbul varises di saluran pencernaan, usus. Kalau tidak dirawat, pembuluh darah jadi pecah,” beber pria yang berprofesi sebagai aparatur sipil negara (ASN) seusai konferensi pers yang dihelat Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Senin (7/5/2018) di Jakarta.

Baca juga : Di Balik Kinerja Hati, Organ Pencernaan Paling Efisien

Endoskopi dan ligasi (pengecilan varises) bolak-balik dia lakukan. Itu dia lakoni agar kondisinya membaik. Namun, harapan tersebut menguap.

“Fungsi hati kian menyusut. Pengerasan makin parah,” ujarnya.

Puncaknya pada tahun 2014, dia seolah kalah bertarung dengan penyakit. Aktivitas sehari-hari nyaris terhenti dan Rodi hanya sanggup berbaring di tempat tidur. Pekerjaan pun terpaksa ditinggalkannya untuk sementara waktu.

“Perut membuncit isinya air. Kalau mau keluarkan kencing, harus pakai obat. Jika sudah tak mempan, harus disuntik baru disedot lewat perut,” kenangnya.

Penderitaan terus berlanjut hingga pada akhirnya, dia pulang kampung ke Medan pada tahun 2015. Di ibukota Sumatera Utara itu, dia mendatangi dokter terbaik di sana. Sebab, siapa tahu dia dapat solusi, selain harus transplantasi untuk kesembuhannya.

Rupanya, saran dokter di sana sama saja dengan dokter di Jakarta, sehingga sekembalinya dari Medan, dia bergegas mendatangi RSCM.

Baca juga : Benarkah Temulawak Bisa Melindungi Hati dari Penyakit?

Operasi tidak bisa lagi menunggu. Pada 19 September 2015, Rodi menjalani cangkok hati.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X