Kompas.com - 27/02/2018, 18:07 WIB
Satelit saturnus Titan mirip Bumi Satelit saturnus Titan mirip Bumi

KOMPAS.com -- Melanjutkan peninggalan Cassini, para ilmuwan NASA sedang mendesain sebuah robot yang bisa berbentuk kapal selam atau kura-kura untuk dikirim ke Titan, salah satu bulan di planet Saturnus.

Misinya adalah menyelam di Kraken Mare, laut terbesar di Titan yang memiliki luas sekitar 400.000 kilometer persegi.

Ian Richardson, salah satu insinyur dari Universitas Negeri Washington, berharap agar misi tersebut dapat menjawab pertanyaan tentang bagaimana interaksi lautan hidrokarbon terhadap atmosfer di Titan.

Richardson berkata bahwa meskipun para ilmuwan sudah mempelajari campuran etana dan metana dalam gas alam cair atau Liquefied Natural Gas (LNG), tetapi bagaimana hidrokarbon bereaksi dengan dengan atmosfer Titan yang dingin belum terjawab.

Baca Juga: Wajah Titan Satelit Saturnus Terungkap, Ternyata Mirip Bumi

Berdasarkan penemuan wahana Cassini dan Huygens pada 2005, suhu Kraken Mare mencapai minus 184 derajat Celsius karena sebagian besar airnya adalah campuran dari metana dan etana yang dingin.

"Tidak seperti di Bumi, nitrogen benar-benar larut dalam jumlah banyak di lautan itu, sekitar 12-20 persen dan dapat mempengaruhi sistem pemberat dan baling-baling," kata Richardson kepada Live Science, Jumat (23/2/2018).

Untuk lebih mengenal lautan Titan, Richardson membuat sebuah ruangan tertutup bertekanan yang dipompa dengan gas nitrogen. Ia lalu menuangkan cairan etana dan metana sebanyak 1 liter yang kemudian didinginkan sampai suhu minus 184 derajat Celsius.

Setelah itu, sebuah replika robot kapal selam yang berupa tabung silinder ditenggelamkan ke dalam cairan di ruangan tersebut.

Baca Juga: Simak Foto Saturnus dari Aksi Bunuh Diri Cassini

Simulasi yang dilakukan di laboratorium teknik kriogenik di Universitas Negeri Washington itu ingin mengetahui ketahanan robot kapal selam saat menyelam di Kraken Mare. Richardson menyetel suhu dan tekanan di ruangan untuk melihat bagaimana suhu panas pada tabung silinder bereaksi terhadap cairan di kedalaman yang berbeda-beda.

Ternyata, suhu panas akan membuat gelembung gas nitrogen di cairan sekitar kapal selam. Gelembung itu akan menghalangi pengamatan dari kamera yang dipasang di badan kapal, serta mengganggu daya apung dan sistem penggeraknya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Kita
BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

Fenomena
Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Oh Begitu
Misteri Temuan Mumi Hamil, Bagaimana Janinnya Bisa Ikut Terawetkan?

Misteri Temuan Mumi Hamil, Bagaimana Janinnya Bisa Ikut Terawetkan?

Oh Begitu
Ilmuwan Berencana Hidupkan Mammoth Enam Tahun Lagi, Mungkinkah Terjadi?

Ilmuwan Berencana Hidupkan Mammoth Enam Tahun Lagi, Mungkinkah Terjadi?

Oh Begitu
Teleskop Luar Angkasa James Webb Berhasil Mengorbit Dekat Matahari

Teleskop Luar Angkasa James Webb Berhasil Mengorbit Dekat Matahari

Fenomena
Dahsyatnya Letusan Gunung Bawah Laut Tonga Sebabkan Atmosfer Bumi Bergetar

Dahsyatnya Letusan Gunung Bawah Laut Tonga Sebabkan Atmosfer Bumi Bergetar

Fenomena
Cegah Kebakaran Hutan, Peneliti UGM Bikin Pesawat Tanpa Awak untuk Deteksi Dini Api

Cegah Kebakaran Hutan, Peneliti UGM Bikin Pesawat Tanpa Awak untuk Deteksi Dini Api

Fenomena
Getaran Gempa Banten di Jakarta Terdeteksi sampai Gedung Lantai 12, Ini Analisis BMKG

Getaran Gempa Banten di Jakarta Terdeteksi sampai Gedung Lantai 12, Ini Analisis BMKG

Oh Begitu
Studi CDC Ungkap Vaksin Booster Dibutuhkan untuk Melawan Omicron

Studi CDC Ungkap Vaksin Booster Dibutuhkan untuk Melawan Omicron

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.