Salin Artikel

Usai Cassini, NASA Siapkan Robot Baru untuk Jelajahi Lautan Titan

KOMPAS.com -- Melanjutkan peninggalan Cassini, para ilmuwan NASA sedang mendesain sebuah robot yang bisa berbentuk kapal selam atau kura-kura untuk dikirim ke Titan, salah satu bulan di planet Saturnus.

Misinya adalah menyelam di Kraken Mare, laut terbesar di Titan yang memiliki luas sekitar 400.000 kilometer persegi.

Ian Richardson, salah satu insinyur dari Universitas Negeri Washington, berharap agar misi tersebut dapat menjawab pertanyaan tentang bagaimana interaksi lautan hidrokarbon terhadap atmosfer di Titan.

Richardson berkata bahwa meskipun para ilmuwan sudah mempelajari campuran etana dan metana dalam gas alam cair atau Liquefied Natural Gas (LNG), tetapi bagaimana hidrokarbon bereaksi dengan dengan atmosfer Titan yang dingin belum terjawab.

Berdasarkan penemuan wahana Cassini dan Huygens pada 2005, suhu Kraken Mare mencapai minus 184 derajat Celsius karena sebagian besar airnya adalah campuran dari metana dan etana yang dingin.

"Tidak seperti di Bumi, nitrogen benar-benar larut dalam jumlah banyak di lautan itu, sekitar 12-20 persen dan dapat mempengaruhi sistem pemberat dan baling-baling," kata Richardson kepada Live Science, Jumat (23/2/2018).

Untuk lebih mengenal lautan Titan, Richardson membuat sebuah ruangan tertutup bertekanan yang dipompa dengan gas nitrogen. Ia lalu menuangkan cairan etana dan metana sebanyak 1 liter yang kemudian didinginkan sampai suhu minus 184 derajat Celsius.

Setelah itu, sebuah replika robot kapal selam yang berupa tabung silinder ditenggelamkan ke dalam cairan di ruangan tersebut.

Simulasi yang dilakukan di laboratorium teknik kriogenik di Universitas Negeri Washington itu ingin mengetahui ketahanan robot kapal selam saat menyelam di Kraken Mare. Richardson menyetel suhu dan tekanan di ruangan untuk melihat bagaimana suhu panas pada tabung silinder bereaksi terhadap cairan di kedalaman yang berbeda-beda.

Ternyata, suhu panas akan membuat gelembung gas nitrogen di cairan sekitar kapal selam. Gelembung itu akan menghalangi pengamatan dari kamera yang dipasang di badan kapal, serta mengganggu daya apung dan sistem penggeraknya.

Berdasarkan eksperimen ini, para ilmuwan mengindikasikan bahwa robot kapal selam akan mampu mengatasi gelembung nitrogen di dalam laut Kraken Mare dengan suhu panas yang dihasilkannya. Namun, kedalaman laut Kraken Mare yang mencapai 500 meter akan menjadi halangan.

Jason Hartwig, peneliti dari Pusat Penelitian Glenn NASA, dan timnya kini sedang merancang dua jenis robot untuk misi ini.

Pertama, robot kapal selam sepanjang enam meter yang harus kembali ke permukaan untuk mengirimkan data ke bumi. Kedua, robot berbentuk bulat mirip kura-kura yang bertugas menjalin komunikasi dengan bumi melalui pesawat luar angkasa yang sedang mengorbit.

Walaupun desain kapal selam lebih murah, Hartwig berkata bahwa robot kura-kura memiliki risiko yang lebih kecil dan akan lebih cepat dalam mengirimkan data ke bumi.

Keduanya telah memasuki tahap pengembangan teknologi yang akan dimulai pada akhir 2018 atau awal 2019 di bawah bendera NASA Innovative Advanced Concepts (NIAC).

Jika disetujui, misi tersebut akan bisa dilakukan pada pertengahan 2030 dan sampai di Saturnus sekitar akhir 2030-an atau awal 2040-an. Menurut Hartwig, saat misi itu diluncurkan, kondisi Titan akan lebih hangat karena jaraknya lebih dekat dengan Matahari.

https://sains.kompas.com/read/2018/02/27/180700823/usai-cassini-nasa-siapkan-robot-baru-untuk-jelajahi-lautan-titan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.