Mungkinkah Asteroid Berperan dalam Pembentukan Kehidupan Bumi?

Kompas.com - 19/02/2018, 17:32 WIB
Ilustrasi asteroid ratpack223Ilustrasi asteroid


KOMPAS.com - Pertanyaan dalam judul itu sedang diperiksa kebenarannya oleh seorang ilmuwan sekaligus Direktur NSF-NASA Center for Chemical Evolution di Institut Teknologi Georgia, Nicholas Hud.

Ia percaya bahwa molekul asteroid berperan sebagai kapsul waktu untuk membantu para ilmuwan memecahkan bagaimana senyawa terbentuk sebelum kehidupan dimulai.

Hud menemukan molekul dalam asteroid dapat memberi bukti paling kuat bahwa senyawa tersebut ada di Bumi sebelum kehidupan terbentuk.

Saat molekul tersebut diketahui, maka para ilmuwan dapat mengetahui bagaimana kondisi awal yang menyebabkan asam amino dan senyawa terkait hingga dapat membentuk peptida, molekul mirip protein kecil yang mungkin telah memulai kehidupan di bumi.

Baca juga : Ilmuwan Ungkap Masa Lalu Asteroid Alien Oumuamua yang Liar

"Kita bisa melihat ke asteroid untuk memahami kimia apa yang mungkin terjadi di alam semesta. Saat ini sangat penting untuk mempelajari kandungan asteroid dan meteorit guna menguji keabsahan bagaimana molekul di dalamnya dapat membantu menghasilkan kehidupan," kata Hud dilansir dari Science Daily, Sabtu (17/2/2018).

Ia mengatakan, ilmuwan NASA telah menganalisis senyawa yang terkandung dalam asteroid dan meteorit selama beberapa dekade dan hal tersebut akan memberi pengetahuan yang lebih kuat tentang bagaimana bumi terbentuk.

Hud yang mempresentasikan penelitiannya di konferensi tahunan American Association for the Advancement of Science, Texas, pada Sabtu (17/2/2018), percaya bahwa molekul yang ada miliaran tahun lalu kemungkinan tidak serumit yang dikenal pada zaman modern.

"Kami sudah menemukan cara untuk mensintesis peptida dengan asam amino dan asam hidroksi yang bekerja sama dalam pembentukan bumi. Pada organisme hidup dan beberapa sampel meteorit yang telah diperiksa, kami menemukan asam hidroksi dan asam amino di dalamnya," ujarnya.

Hud percaya banyak kemungkinan yang sudah terjadi hingga membentuk molekul hidup. Kehidupan bisa saja dimulai dengan molekul yang kurang canggih dan kurang efisien seperti yang dilihat sekarang. Ia berkata, molekul sama halnya seperti kehidupan yang terus berevolusi dari waktu ke waktu.

"Apa yang kami temukan adalah senyawa ini bisa membentuk molekul yang sangat mirip peptida modern. Struktur keseluruhan sangat mirip dan lebih mudah dibuat, meski tidak memiliki kemampuan untuk menutup menjadi struktur kompleks seperti protein modern," ujarnya.

Baca juga : Meteorit Langka Ungkap Asal Muasal Air di Bumi

Ahli geologi pun percaya bahwa bumi sangat berbeda pada miliaran tahun lalu, bahkan matahari pun berbeda karena menghasilkan cahaya yang lebih sedikit tapi sinar kosmik lebih banyak yang membantu pembentukan protein lewat reaksi kimia.

Hud berkata, dengan mempelajari asteroid lebih mendalam maka akan membantunya dan ilmuwan lain untuk mendapat gambaran lebih baik tentang perkembangan kehidupan.

"Tampaknya asal mula kehidupan di permukaan bumi pertama kali muncul karena sebuah aliran yang sangat besar yang memengaruhi komet dan asteroid. Hujan komet mungkin juga menyimpan bahan yang dapat melahirkan kehidupan sekitar 3,5 sampai 3,8 miliar tahun lalu," menurut Pusat Penelitian Near Earth Object milik NASA, dilansir dari Newsweek, Minggu (18/2/2018).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X