Kompas.com - 30/01/2018, 20:02 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorResa Eka Ayu Sartika

KOMPAS.com - Anda tentu pernah merasakan sakit kepala. Ya, itu karena sakit kepala adalah salah satu gejala penyakit yang paling umum.

Mulai dari flu hingga tumor otak memiliki gejala sakit kepala. Hal ini tentu menjadi pertanyaan, kapankah sakit kepala perlu kita periksakan?

"Ketika saya melakukan pemeriksaan fisik, saya akan bertanya tentang sakit kepala," kata Michael Munger, seorang dokter layanan primer di Overland Park, A.S dikutip dari Washington Post, Sabtu (27/01/2018).

Munger juga menyebut bahwa ia selalu terkejut bahwa banyak pasien yang mengalami sakit kepala namun tidak memeriksakannya.

Baca juga: 5 Tanda Bukan Sakit Kepala Biasa

"Beberapa orang hanya membiarkannya," sambungnya.

Mulai dari Ringan Hingga Berat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa sakit kepala yang umum dirasakan adalah sakit kepala tegang, sakit kepala sinus, dan migrain.

Sakit kepala tegang dirasakan sekitar 30 hingga 70 persen populasi, kata Nauman Tariq, direktur Pusat Sakit Kepala di John Hopkins Medicine, Baltimore. Sakit kepala jenis ini biasanya ringan dan dapat diredakan dengan penghilang rasa sakit yang tanpa resep dokter.

Sedangkan migrain dirasakan 12 hingga 27 persen populasi, ujar Tariq. Kisaran tersebut memiliki tingkat keparahan dan frekuensi, "dari dua kali migrain selama setahun menjadi sakit kepala yang dirasakan setiap hari," katanya.

Obat yang biasa dibeli di toko atau warung dan obat yang diresepkan dokter, sama-sama termasuk dalam kelompok obat triptan, yaitu Imitrex, Zomig, dan Maxalt.

Sedangkan sakit kepala sinus biasanya adalah hasil dari kelebihan lendir di saluran hidung yang berhubungan dengan alergi, pilek, atau flu. Sakit kepala jenis ini bisa dikurangi dengan Antihistamin atau dekongestan.

Munger, yang juga merupakan presiden American Academy of Family Physicians menyebut bahwa sakit kepala seringkali tidak berbahaya. Tapi dia juga mengingatkan bahwa hal ini bisa menjadi gejala dari kondisi yang lebih serius deperti tumor otak atau aneurisma.

Baca juga: 6 Langkah Lenyapkan Sakit Kepala akibat Diet

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.