Kompas.com - 21/02/2020, 09:03 WIB
Ilustrasi virus corona (Covid-19) China ShutterstockIlustrasi virus corona (Covid-19) China


KOMPAS.com - Epidemi virus corona telah melumpuhkan ekonomi China, namun di balik bencana ini ada dampak yang tidak terduga bagi lingkungan.

Melansir Science Alert, Kamis (20/2/2020), emisi karbon di China telah turun sedikitnya 100 juta metrik ton selama dua minggu terakhir.

Hal itu disampaikan sebuah penelitian yang diterbitkan Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) di Finlandia.

Penurunan emisi karbon tersebut hampir enam persen dari emisi global selama periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Studi Baru Buktikan Virus Corona Bukan Hasil Rekayasa di Laboratorium

Penyebaran virus corona (Covid-19) yang berlangsung sangat cepat, memang telah menewaskan lebih dari 2.000 orang dan menginfeksi lebih dari 74.000 orang di seluruh China.

Dampak dari penyebaran wabah virus ini menyebabkan penurunan permintaan untuk batu bara dan minyak, yang mengakibatkan penurunan emisi. Studi ini dipublikasikan di Carbon Brief yang berbasis di Inggris.

Selama dua minggu terakhir, para peneliti menemukan fakta, pembangkit listrik harian bertenaga batu bara berada di level terendah selama empat tahun terakhir dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Sementara, produksi baja telah merosot ke level terendah selama lima tahun terakhir. 

Baca juga: Ilmuwan dari 9 Negara Mengecam Teori Konspirasi Awal Mula Virus Corona

China adalah negara importir dan konsumen minyak bumi terbesar di dunia.

Akan tetapi, produksi kilang minyak terbesar di negara itu, yakni di provinsi Shandong, jatuh ke level terendah sejak musim gugur 2015.

Aktivitas ekonomi di China biasanya meningkat setelah liburan Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada 25 Januari.

Namun, akibat dari virus corona Covid-19 yang terus meluas dan menginfeksi banyak orang, pemerintah setempat memperpanjang liburan tahun ini.

Hal itu dilakukan untuk mengatasi epidemi virus Covid-19 dengan menjaga orang-orang untuk tetap berada di rumah.

Dalam laporan itu menyebutkan upaya mengekang penyebaran virus corona telah menyebabkan pengurangan output sektor-sektor industri dari 15 persen menjadi 40 persen.

Kemungkinkan kondisi ini telah memusnahkan lebih dari seperempat emisi karbon dioksida (CO2) di negara itu selama dua minggu terakhir.

Ini merupakan periode ketika aktivitas biasanya dimulai kembali setelah liburan Tahun Baru Imlek.

Kendati demikian, para pecinta lingkungan telah memeringatkan, pengurangan itu hanya bersifat sementara.

Baca juga: Nama Virus Corona Wuhan Sekarang SARS-CoV-2, Ini Bedanya dengan Covid-19

Penasihat kebijakan Greenpeace China, Li Shuo mengatakan setelah virus corona tenang, sangat mungkin terjadi putaran yang disebut polusi pembalasan.

"Pabrik-pabrik akan memaksimalkan produksi untuk mengkompensasi kerugian mereka selama periode penutupan," jelas Shuo.

Tidak hanya penurunan emisi karbon dioksida yang mengalami penurunan. Emisi nitrogen dioksida China, adalah produk sampingan dari pembakaran bahan bakar fosil di kendaraan dan pembangkit listrik.

Selama aktivitas ekonomi China lumpuh akibat virus corona (Covid-19), nitrogen dioksida mengalami penurunan 36 persen dalam sepekan setelah liburan Tahun Baru Imlek.

Baca juga: Viral Covid-19 Bisa Ditangkal dengan Curcumin, Ini Penjelasan Ahli



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X