Ilmuwan dari 9 Negara Mengecam Teori Konspirasi Awal Mula Virus Corona

Kompas.com - 20/02/2020, 13:32 WIB
Pasien dengan gejala ringan virus corona COVID-19 diperiksa suhu tubuhnya oleh petugas medis saat menjalani perawatan di sebuah pusat pameran yang diubah menjadi rumah sakit darurat di Wuhan, Hubei, China (17/2/2020). Data hingga Rabu (19/2/2020) ini, korban meninggal akibat virus corona di China sudah mencapai 2.000 orang setelah dilaporkan 132 kasus kematian baru. AFP/STR/CHINA OUTPasien dengan gejala ringan virus corona COVID-19 diperiksa suhu tubuhnya oleh petugas medis saat menjalani perawatan di sebuah pusat pameran yang diubah menjadi rumah sakit darurat di Wuhan, Hubei, China (17/2/2020). Data hingga Rabu (19/2/2020) ini, korban meninggal akibat virus corona di China sudah mencapai 2.000 orang setelah dilaporkan 132 kasus kematian baru.

KOMPAS.com - Sebanyak 27 ilmuwan kesehatan masyarakat terkemuka dari luar China berusaha melawan info-info menyimpang di media sosial terkait awal mula penyebaran virus corona dari Institut Virologi Wuhan, atau dikenal sebagai P4 (Patogen Level 4).

Sementara itu, seorang Senator AS, Tom Cotton (R–AR) juga memberi penyataan kontroversial di Fox News tentang virus corona. Dia mengungkapkan lab tersebut hanya berjarak beberapa mil dari pasar makanan laut Wuhan yang menjadi pusat penularan virus corona.

"Kami tidak memiliki bukti bahwa penyakit ini berasal dari sana tetapi karena Tiongkok bermuka dua dan tidak jujur sejak awal, kita perlu setidaknya mengajukan pertanyaan untuk melihat apa yang dikatakan bukti," kata Cotton.

Baca juga: Ada Virus Corona Kelelawar di Gorontalo dan Garut? Ini Penjelasan Ahli

Dilansir dari Science Mag, Rabu (19/2/2020), Cotton juga mencatat pemerintah China awalnya menolak tawaran pemerintah AS untuk mengirim ilmuwan ke negara itu untuk membantu mengklarifikasi pertanyaan tentang wabah tersebut.

Untuk melawan dugaan kontroversial tersebut, sedikitnya 27 ilmuwan dari 9 negara menulis penyataan yang dipublikasikan The Lancet.

Dalam suratnya, mereka menyatakan pembagian data yang cepat, terbuka, dan transparan tentang wabah ini sekarang sedang diancam oleh rumor dan informasi yang salah seputar asal-usulnya.

Selain mendukung para tenaga profesional kesehatan China, mereka juga berdiri bersama untuk mengecam keras teori konspirasi yang mengatakan bahwa COVID-19 tidak memiliki asal-usul alami.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X