8 Fakta Seputar Kentut, dari Permen Karet hingga Bisa Sulut Api

Kompas.com - 14/01/2020, 12:26 WIB
Ilustrasi kentut. SHUTTERSTOCKIlustrasi kentut.

KOMPAS.com - Disembunyikan atau tidak, kentut adalah proses alamiah.

Meski kentut adalah suatu hal yang rutin, ada fakta yang belum diketahui semua orang.

Kentut atau yang dalam bahasa medis dikenal sebagai 'flatuensi' adalah keluarnya gas melalui anus akibat akumulasi gas dari dalam perut, yang terutama datang dari usus besar.

Berikut adalah fakta-fakta seputar 'buang gas' yang telah dirangkum oleh DW.

Baca juga: Misteri Tubuh Manusia, Kenapa Kentut Kita Bau?

1. 10-20 kentut setiap hari

Kentut adalah hasil kerja bakteri yang hidup di dalam usus, kata Purna Kashyap dari Mayo Clinic yang meneliti mikrobiom.

Kita mengonsumsi banyak karbohidrat, tetapi tubuh tidak punya enzim yang diperlukan untuk mengolahnya.

Akhirnya karbohidrat sampai di usus, dimana mikroba menghancurkan dan mengambil energi lewat proses fermentasi. Dari proses tersebut timbullah gas.

2. 99 persen gas yang diproduksi tubuh tidak bau

99 persen gas yang diproduksi di usus terdiri dari hidrogen, karbondioksida, dan metana.

Ini semua tidak berbau, oleh sebab itu sebagian besar kentut tidak tercium sama sekali.

Sementara 1 persen yang berbau diakibatkan oleh kandungan sulfur.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X