TBC Anak Sulit Didiagnosis, Apa yang Harus Dilakukan?

Kompas.com - 16/12/2019, 10:06 WIB
Ilustrasi TBC, tuberculosis ShutterstockIlustrasi TBC, tuberculosis

KOMPAS.com - Sekitar 13.000 anak usia di bawah lima tahun mengidap TBC setiap tahun di seluruh dunia. Ironisnya, hanya 500 anak yang menjalani perawatan dan pengobatan dengan tepat.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Global Drug Facility (GDF), Dr Brenda Waning dalam sebuah acara bertajuk Global Plan Stop TB Partnership, Jakarta, Selasa (10/12/2019).

"Padahal TBC (pada anak) bisa sangat fatal kalo tidak ditangani," kata dia.

Ini karena daya tahan tubuh atau sistem imun pada bayi dan anak-anak lebih lemah daripada orang dewasa. Mereka sangat rentan terpapar kuman jahat yang dapat memicu berbagai penyakit lainnya.

Diagnosa TBC pada anak

Dokter spesialis anak di Haitian Global Health Alliance of Gheskio dr. Vanessa Rouzier berkata, TBC pada anak lebih susah untuk didiagnosa.

"Sayangnya sangat sulit untuk mendiagnosa TBC pada anak-anak, lebih mudah (mendiagnosa TBC) pada orang dewasa," kata dia.

Untuk diketahui, salah satu cara mendiagnosa TBC adalah dengan menguji dahak pasien.

Hasil tes laboratorium akan menunjukkan hasil positif atau negatif TBC.

Namun, ketika anak-anak sedang mengalami batuk, tim medis terkadang sulit mendapatkan dahaknya.

Karena alasan tersebutlah, diagnosis TBC pada anak disebut sulit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Oh Begitu
Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Oh Begitu
Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Oh Begitu
Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Oh Begitu
Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Oh Begitu
Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Oh Begitu
Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Oh Begitu
Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Oh Begitu
Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Fenomena
Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Oh Begitu
Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Fenomena
Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Oh Begitu
AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

Oh Begitu
Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Oh Begitu
Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X