4.682 Babi di Sumut Mati karena Penyakit Hog Cholera, Apa Itu?

Kompas.com - 10/11/2019, 17:03 WIB
Seekor babi di dalam kandang di Desa Sei Belutu, Kecamatan Sei Bamban menunjukkah wajahnya sebelum disemprot desinfektan pada Jumat siang (8/11/2019). Di Serdang Bedagai sudah 500 babi yang mati, dari total populasi 31.000 ekor. KOMPAS.COM/DEWANTOROSeekor babi di dalam kandang di Desa Sei Belutu, Kecamatan Sei Bamban menunjukkah wajahnya sebelum disemprot desinfektan pada Jumat siang (8/11/2019). Di Serdang Bedagai sudah 500 babi yang mati, dari total populasi 31.000 ekor.

KOMPAS.com - Hingga Kamis (7/11/2019), virus hog cholera atau kolera babi mewabah di 11 kabupaten Sumatera Utara dan mematikan 4.682 ekor babi.

Hingg hari ini, setiap menitnya selalu ada bangkai babi mengambang di sungai dan menimbulkan bau tidak sedap.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara Azhar Harahap mengatakan, virus hog cholera menyebar dengan cepat pada babi ternak.

Virus hog cholera pada ternak babi belum dapat diobati dan pemberian vaksin hanya sebagai upaya pencegahan. Begitu juga dengan pemberian desinfektan dan vitamin.

"Populasi babi di Sumut ada 1,2 juta. 4.682 ekor mati karena hog cholera," kata Azhar.

Baca juga: Hidung Buatan Ini Bisa Deteksi Minyak Babi, Pastikan Makanan Halal

Lantas, apa itu hog cholera?

Hog cholera atau kolera babi - juga dikenal dengan sebutan demam babi klasik - merupakan penyakit sangat fatal yang menyerang babi, karena bisa mematikan.

Penyakit ini disebabkan oleh falvivirus, yakni virus demam babi klasik dari genus Pestivirus.

Dilansir Encyclopedia Britannica, penyakit babi kolera ditularkan dari babi yang terinfeksi ke babi lain, lewat agen pengangkut.

Sebagai contoh, penularan dapat terjadi ketika ada proses pemindahan ternak babi dari satu peternakan ke peternakan lai atau sampah yang digunakan untuk pakan babi yang terkotaminasi.

Selain itu, sepatu, pakaian, pisau, peralatan rumah tangga, maupun kendaraan yang digunakan dalam mengelola ternak babi juga bisa menjadi pengantar virus.

Dalam rentang waktu empat hari sampai tiga minggu setelah terpapar virus, babi akan mengalami demam tinggi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X