Kompas.com - 15/09/2019, 13:00 WIB

Kemudian, segeralah periksa ke dokter/pelayanan kesehatan terdekat apabila masalah kesehatan sangat mengganggu atau terjadi perburukan orang yang punya riwayat sakit sebelumnya.

Selain itu, evaluasi terhadap dampak kesehatan akibat asap kebakaran oleh pemerintah setempat perlu sekali untuk dilakukan, seperti skrinning berkala dengan kuisoner, pemeriksaan fisik, dan sebagainya.

Baca juga: Kabut Asap Pekat di Riau, Ini Bahaya Jangka Pendek dan Panjangnya

Pencegahan Terjadi Komplikasi Penyakit

Apabila sudah terkena penyakit sebagai dampak asap kebakaran hutan, stop kebiasaan yang dapat memicu memperburuk kondisi kesehatan, seperti merokok.

Kemudian, lakukanlah pemeriksaan rutin dan mengonsumsi obat-obatan dari dokter atau pelayanan kesehatan.

Bahkan jika memang diperlukan perawatan atau rawat inap, pelayanan kesehatan yang diberikan haruslah maksimal.","ungkap Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.