Kisah Maria Clara Yubilea, Berencana S2 di Amerika demi Pendidikan Gifted Indonesia (Bagian III)

Kompas.com - 04/09/2019, 17:45 WIB
Maria Clara Yubilea Sidharta (19) menjadi mahasiswa termuda yang diwisuda dan meraih gelar cum laude dari Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) pada Sabtu (31/8/2019) bersama kedua orangtuanya. Lala diwisuda bersama ibunya Patricia Lestari Taslim yang menyelesaikan S2 Pendidikan Luar Biasa UNY. Maria Clara Yubilea Sidharta (19) menjadi mahasiswa termuda yang diwisuda dan meraih gelar cum laude dari Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) pada Sabtu (31/8/2019) bersama kedua orangtuanya. Lala diwisuda bersama ibunya Patricia Lestari Taslim yang menyelesaikan S2 Pendidikan Luar Biasa UNY.

Beberapa kolega menjadikannya bahan bercanda karena hendak menjadikan putrinya sebagai kelinci percobaan atas teori Pendidikan Luar Biasa yang diperolehnya di dalam ruang kuliah.

Patricia tak bergeming dengan tudingan tersebut.

Untuk mendukung studinya, Patricia juga harus mengejar ketertinggalan ilmu dengan menumpang belajar di SLB Marganingsih Tajem.

Di sana ia memperoleh teori terkait pendidikan luar biasa sekaligus mempraktikkannya secara langsung.

"Setiap kamis dan Jumat saya kesana. Membantu mengajar, dan belajar teori-teori PLB. Tidak dibayar, karena saya yang membutuhkan," ungkap Patricia.

Patricia ingin terus mempelajari tentang gifted karena dia merasa banyak masyarakat belum memahami tentang kondisi spesial ini.

Seringkali gifted disamakan dengan autisme, padahal berbeda.

"Nampak sama, tapi berbeda," kata Patricia.

Baca juga: Memahami Gifted dan Berkebutuhan Khusus Lewat Maria Clara Yubilea

Dia memberi contoh, anak autisme memang suka melakukan hal berulang, sebagai contoh bertepuk tangan. Anak autisme bertepuk tangan karena memang mereka suka melakukan itu.

Namun ketika anak gifted terus menerus bertepuk tangan, sebenarnya dia sedang berpikir kenapa bertepuk tangan bisa menimbulkan bunyi, kenapa bunyinya bisa berbeda.

"Ekspresi wajah berbeda (autisme dan gifted). Anak gifted melakukan sesuatu karena rasa ingin tahunya," kata Patricia.

Kesibukan setelah kuliah

Anak semata wayang meraih gelar sarjana, disebut Boy dan Patricia baru awal mula dari perjalanan panjang.

"Kita harus bisa menggali potensi anak dan jangan memaksakan kehendak. Untuk anak-anak gifted tidak bisa dipaksa, kita harus dapat memberikan mereka penjelasan secara logis," ujar Patricia.

"Didik anak dengan sepenuh hati. Jangan membanding-bandingkan karena setiap anak unik. Semua memiliki potensi masing-masing yang harus diasah demi masa depan anak yang terbaik sesuai dg passion anak," ujar Patricia saat dihubungi Kompas.com (3/9/2019).

Patricia juga menyampaikan anak berkebutuhan khusus membutuhan sistem pendidikan yang memahami dan mendukung mereka berkembang.

"Jangan paksa mereka untuk memahami sistem," pesan Patricia.

Skripsi dan tesis tak menjadi karya terakhir Patricia dan Lala di UNY.

Baca juga: Ramai Dibicarakan dalam Hoaks Audrey Yu yang Viral, Apa Sih Sebenarnya Jenius?

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X