Benarkah Pakai Jilbab Bikin Kekurangan Vitamin D? Ahli Menjawab

Kompas.com - 28/07/2019, 17:41 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi

Oleh Hardisman Dasman


CAHAYA matahari punya peran dalam produksi vitamin D dalam tubuh. Sehingga pemenuhan kebutuhan vitamin D kerap kali hanya difokuskan pada paparan sinar matahari. Jika kurang terkena paparan sinar matahari maka akan berisiko besar kekurangan vitamin D.

Jadi tidak heran ada pandangan bahwa Muslimah yang berjilbab berisiko kekurangan vitamin D.

Untuk melihat seberapa besar peranan pakaian terutama jilbab “menghalangi” produksi vitamin D dalam tubuh, perlu dilihat bagaimana proses pembentukan vitamin tersebut. Perlu juga memeriksa penelitian empiris terkait dengan masalah ini.

Banyak riset telah mengungkap terjadinya kekurangan vitamin D secara global, lintas etnis, jenis kelamin, dan di berbagai belahan dunia.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa memakai pakaian tertutup bukan faktor risiko kekurangan vitamin D yang berdiri sendiri.

Perilaku masyarakat modern seperti menghindari makanan berlemak, selalu beraktivitas dalam ruangan yang jauh dari paparan cahaya matahari, dan citra kulit gelap yang jelek sehingga sangat ketakutan terhadap cahaya matahari, termasuk pemakaian sun-block yang berlebihan, juga menjadi faktor risiko kekurangan vitamin D.

Model pakaian dan kekurangan vitamin D

Pakaian yang menutupi seluruh badan bisa mengurangi paparan cahaya matahari terhadap kulit, sehingga memungkinkan terjadinya risiko kurang vitamin D.

Berbagai studi menyebutkan adanya kaitan antara pakaian yang menutup seluruh badan dengan kekurangan vitamin D.

Akan tetapi analisis mendalam menunjukkan bahwa keterkaitan antara model (bentuk) pakaian dan kekurangan vitamin D terjadi secara kompleks yang melibatkan aspek perilaku lainnya. Model pakaian yang menjadi faktor risiko kekurangan vitamin D tidak berdiri sendiri.

Riset di Jerman, Malaysia, Yordania, dan Saudi Arabia menunjukkan bahwa mereka yang berpakaian menutupi seluruh tubuh yang mengalami kekurangan vitamin D adalah mereka yang sangat menghindari paparan cahaya matahari dalam kesehariannya.

Berbagai penelitian ini menunjukkan bahwa model pakaian atau berhijab bukan yang menjadi penyebab utama kekurangan vitamin D, tapi penyebab utamanya adalah perilaku yang menjauhi paparan dengan cahaya matahari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X