Menalar Otak Pembunuh dari Kasus Bocah 8 Tahun Tewas di Bak Mandi

Kompas.com - 04/07/2019, 20:03 WIB
Ilustrasi kekerasan dalam rumah tangga. SHUTTERSTOCKIlustrasi kekerasan dalam rumah tangga.


KOMPAS.com - Setelah sempat kabur, pelaku pembunuhan terhadap bocah berusia 8 tahun di Bogor, akhirnya menyerahkan diri ke Polsek Mogga di Pemalang, Jawa Tengah, Rabu (3/7/2019).

Pelaku H (23) yang bekerja sebagai penjual bubur di Bogor itu mengaku dihantui rasa takut dan menyesal setelah membunuh FA.

Di hadapan polisi, H mengaku kesal setelah diganggu korban saat dirinya ingin beristirahat usai berjualan.

Tak ada yang mengharap hidup FA akan berakhir demikian. Namun, kita juga tidak bisa menutup mata bahwa ada banyak kisah tragis dan menyedihkan seperti FA di berbagai negara.

Banyak nyawa melayang di tangan orang terdekat, entah itu keluarga, tetangga, atau teman masa kecil.

Baca juga: Benarkah Pembunuh Itu Orang yang Otaknya Rusak?

Para ahli belum memiliki cara untuk meramalkan apakah seseorang mampu melalukan pembunuhan. Sains belum mengungkap tanda tentang kemungkinan orang yang tampaknya normal, sedang berencana melakukan suatu kejahatan keji.

Melansir Quartz, ahli saraf Robert Burton yang mempelajari pola kemarahan selama 30 tahun menemukan bahwa para pembunuh keji tampak seperti orang normal lainnya, sampai entah bagaimana tiba-tiba mereka tidak menyukai seseorang dan ingin melakukan kekerasan atau membunuhnya.

Berbicara tentang pembunuhan, seorang profesor psikologi dari Universits Texas-Austin, David Buss, menemukan bahwa 91 persen pria dan 84 persen wanita punya pikiran untuk membunuh seseorang.

Pikiran untuk membunuh ini bervariasi, ada yang hanya sebatas memikirkan ingin membunuh kemudian keinginan itu dikubur, ada juga yang benar-benar merencanakannya.

Kesimpulan mencengangkan ini didapat Buss setelah dia menyurvei 5.000 orang sebagai nara sumber dalam bukunya, The Murderer Next Door: Why the Mind is Designed to Kill.

Kenyataannya, secara biologis kita semua pernah mengalami kekerasan atau dalam situasi tertentu yang menjengkelkan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Quartz
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X