Ada Apa dengan 5G, Pokok Permasalahan AS dengan Huawei?

Kompas.com - 20/05/2019, 19:36 WIB
Booth Huawei di MWC 2019. KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoBooth Huawei di MWC 2019.

KOMPAS.com – Seperti yang telah dilaporkan oleh Kompas.com, pemerintah Amerika Serikat telah memasukkan Huawei dan 70 afiliasinya ke dalam daftar hitam bernama "entity list" yang terlarang untuk diajak berdagang. Akibatnya, Huawei terancam kehilangan lisensi untuk menggunakan layanan Google.

Usut punya usut, pokok permasalahan AS dengan Huawei ada pada jaringan 5G dan siapa yang memilikinya.

Dilansir dari MIT Technology Review; sebagai penyedia peralatan jaringan terbesar di dunia dan produsen smartphone terbesar kedua di dunia, Huawei digadang-gadang akan menjadi penguasa 5G yang dalam 5 tahun ke depan diperkirakan bisa mencapai nilai 123 miliar dollar AS atau sekitar Rp 1.800 triliun.

Dengan adanya larangan dagang dengan Huawei, kompetitor perusahaan itu akan bisa mengejar ketertinggalannya dan 5G tidak akan didominasi oleh satu perusahaan saja.

Dalam pemikiran pemerintah AS, terlalu berbahaya jika jaringan 5G dengan segala kompleksitas dan risiko keamanannya jatuh ke tangan perusahaan China yang harus bisa mempertanggungjawabkan segala keputusannya kepada pemerintah China.

Baca juga: Dampak Tersembunyi dari Rencana Peralihan Jaringan 4G ke 5G

Apa itu 5G?

Untuk memahami konflik AS dengan Huawei mengenai 5G, Anda harus mengerti terlebih dahulu apa itu 5G.

5G bukanlah protokol atau alat, melainkan sekelompok teknologi jaringan yang akan menghubungkan segalanya. Kekuatan teknologi ada pada kecepatanyan yang bisa mencapai 20 gigabit per detik. Dengan kecepatan itu, 5G akan bisa menghubungkan segalanya, mulai dari mobil otonom, robot-robot industri, peralatan rumah sakit, sampai elektronik rumah tangga.

Nah, untuk mencapai kecepatan yang luar biasa tersebut, 5G punya dua cara:

Pertama, ia bisa menggunakan frekuensi yang sama dengan 4G atau Wi-fi, tetapi dengan skema coding yang lebih efisien dan saluran yang lebih besar sehingga kecepatannya meningkat 25-50 persen.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X