Jepang Segera Uji Coba Hujan Meteor Buatannya di Angkasa

Kompas.com - 17/01/2019, 19:33 WIB
Foto hujan meteor Lyrnid dengan menggunakan teknik pemotretan long exposure, yang diambil di Thanlyn, 14 mil dari Yangon, Myanmar pada 23 April 2015. Foto hujan meteor Lyrnid dengan menggunakan teknik pemotretan long exposure, yang diambil di Thanlyn, 14 mil dari Yangon, Myanmar pada 23 April 2015.

KOMPAS.com - Salah satu fenomena astronomi cantik yang mungkin selalu dinanti adalah hujan meteor. Apa lagi fenomena ini hanya terjadi sekitar 22 kali dalam setahun.

Agar manusia bisa dengan mudah menikmati hujan meteor sesering mungkin atau kapan saja, perusahaan Astro Live Experiences (ALE) dari Jepang telah menyiapkan teknologi yang bisa mengirimkan hujan meteor buatan ke Bumi sesuai perintah.

Ini bukanlah ambisi main-main atau hanya bualan. Pasalnya, mereka sudah mengirim prototipe awal ke luar angkasa dengan roket Epsilon untuk dilakukan uji coba. Mereka menamai proyek ini Sky Canvas.

Melansir Science Alert, Kamis (17/1/2019), satelit itu akan berada di orbit rendah Bumi dengan ketinggian sekitar 400 kilometer dan membawa cukup "peluru" berupa logam yang nantinya akan jadi hujan meteor buatan.

Baca juga: Demi Kenikmatan, Pemerintah Georgia Bakal Bikin Wine di Mars

Hujan meteor buatan yang dimaksudnya sebenarnya merupakan logam kecil berdiameter satu sentimeter yang ditembakkan satelit seberat 65 kilogram ke arah Bumi.

Logam-logam itu dirancang agar bisa memasuki atmosfer sama seperti halnya hujan meteor alami. Kabarnya, hujan meteor ini dapat terlihat hingga jarak 200 kilometer.

"Dibanding meteor alami, meteor kami lebih masif dan pergerakannya lebih lambat sehingga memungkinkan diamati lebih lama," kata Hiroki Kajihara dari ALE kepada Wired.

Namun untuk melakukannya, secara teknis Kajihara mengaku cukup sulit.

Agar bisa terbakar dan menampakkan kilatan seperti hujan meteor alami, peluru logam harus ditembakkan dari satelit dengan kecepatan cukup dan harus sangat pas untuk menghindari peluru yang justru melesat ke luar angkasa.

Seperti diwartakan BBC, Tim Kajihara telah mengembangkan tangki gas yang bisa bergerak dengan tekanan yang menembak peluru dengan kecepatan 8 kilometer per detik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bumi Awal Dulu Punya Atmosfer yang Beracun, Ditutupi Lautan Magma

Bumi Awal Dulu Punya Atmosfer yang Beracun, Ditutupi Lautan Magma

Fenomena
Mengenal 2 Ilmuwan Peraih L'Oreal-UNESCO for Women in Science 2020

Mengenal 2 Ilmuwan Peraih L'Oreal-UNESCO for Women in Science 2020

Kita
Data Uji Klinis 1 Bulan Tunjukkan Vaksin Covid-19 Sinovac 'Aman'

Data Uji Klinis 1 Bulan Tunjukkan Vaksin Covid-19 Sinovac "Aman"

Fenomena
BMKG: Waspada Potensi Cuaca Ekstrem 2 Hari Ini, Berikut Daftar Wilayahnya

BMKG: Waspada Potensi Cuaca Ekstrem 2 Hari Ini, Berikut Daftar Wilayahnya

Fenomena
Kasus Covid-19 Global Tembus 60 Juta, Bagaimana Islandia Kendalikan Virus Corona dengan Sains?

Kasus Covid-19 Global Tembus 60 Juta, Bagaimana Islandia Kendalikan Virus Corona dengan Sains?

Fenomena
Jaga Imunitas, 5 Suplemen dan Vitamin untuk Ibu Hamil di Masa Covid-19

Jaga Imunitas, 5 Suplemen dan Vitamin untuk Ibu Hamil di Masa Covid-19

Oh Begitu
2 Buku Teori Evolusi Charles Darwin Hilang dari Perpustakaan Cambridge

2 Buku Teori Evolusi Charles Darwin Hilang dari Perpustakaan Cambridge

Oh Begitu
Langka, Ahli Temukan Burung Era Dinosaurus dengan Paruh Mirip Sabit

Langka, Ahli Temukan Burung Era Dinosaurus dengan Paruh Mirip Sabit

Oh Begitu
Jokowi Minta Libur Akhir Tahun Dikurangi, Epidemiolog Sarankan Ini

Jokowi Minta Libur Akhir Tahun Dikurangi, Epidemiolog Sarankan Ini

Oh Begitu
Evolusi Virus Bisa Gagalkan Vaksin Covid-19, Ini Cara Menghentikannya

Evolusi Virus Bisa Gagalkan Vaksin Covid-19, Ini Cara Menghentikannya

Oh Begitu
Masih Sepupu Manusia, Ditemukan Kerangka Manusia Purba Berusia 2 Juta Tahun

Masih Sepupu Manusia, Ditemukan Kerangka Manusia Purba Berusia 2 Juta Tahun

Fenomena
Gejala Kanker Mulut Mirip Sariawan, Begini Cara Mencegahnya

Gejala Kanker Mulut Mirip Sariawan, Begini Cara Mencegahnya

Kita
Lonjakan Kasus Covid-19 Diprediksi Tinggi, Ini Strategi Hadapi Rumah Sakit Penuh

Lonjakan Kasus Covid-19 Diprediksi Tinggi, Ini Strategi Hadapi Rumah Sakit Penuh

Oh Begitu
Mitos atau Fakta: Seledri Tingkatkan Kesehatan Seksual Pria

Mitos atau Fakta: Seledri Tingkatkan Kesehatan Seksual Pria

Kita
Studi Baru: Mutasi Tak Membuat Virus Corona Menyebar Lebih Cepat

Studi Baru: Mutasi Tak Membuat Virus Corona Menyebar Lebih Cepat

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X