Kompas.com - 02/10/2018, 19:34 WIB
Dampak kerusakan akibat gempa Donggala dan tsunami Palu, Sulawesi Tengah, pada Jumat (28/9/2018), di Pelabuhan Wani 2, Kecamatan Tanatopea, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, Selasa (2/10/2018). KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMODampak kerusakan akibat gempa Donggala dan tsunami Palu, Sulawesi Tengah, pada Jumat (28/9/2018), di Pelabuhan Wani 2, Kecamatan Tanatopea, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, Selasa (2/10/2018).

Hal lain yang diperlukan penyintas untuk segera merasa aman dan nyaman adalah komunikasi keluarga.

"Dalam area psychological health, penyintas bencana bisa ditemukan dengan anggota keluarga yang terpisah atau diberi kesempatan untuk berkirim kabar dengan anggota keluarga di luar Palu," ujar Listyo.

Bentuk komunikasi dengan keluarga tersebut dengan tujuan agar mereka bisa merasa nyaman dan lega bisa telah berinteraksi. Apalagi, sebelumnya sejumlah wilayah terisolasi karena jalur komunikasi dan transportasi sempat terputus.

Selain kebutuhan-kebutuhan dasar di atas, para penyintas bencana di Palu juga memerlukan berbagai aktivitas lain. Salah satunya aktivitas relaksasi untuk menghindari ketidaknyamanan dan kebosanan selama di pengungsian.

"Di sela-sela kondisi tersebut bisa dibarengi dengan aktivitas rekreasional seperti bermain, relaksasi, aktivitas bersyukur yang membantu mencegah kebosanan ataupun ketidaknyamanan psikologis," kata Listyo.

"Perlu juga dilakukan penjelasan tentang peristiwa apa yang telah terjadi dan dampaknya," tambahnya.

Edukasi yang diberikan juga dilakukan dalam aspek behavioral health. Artinya, para penyintas perlu diberikan pengetahuan terkait gaya hidup sehat meski dalam keterbatasan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"(Penyintas perlu) dibekali dengan perilaku hidup sehat seperti makan yang bersih, teratur dengan segala keterbatasan, mengganti pembalut, menjaga MCK dan sanitasi, tidak begadang," tutur Listyo.

Baca juga: Kok Bisa-bisanya Tsunami Palu Tak Terdeteksi? BIG Beberkan Masalahnya

Tak hanya itu, membuat penyintas tetap waspada terhadap gempa susulan juga diperlukan. Ini mengingat gempa susulan sempat terjadi kembali.

"Serta (edukasi agar penyintas) tidak melakukan perilaku-perilaku negatif yang dapat menambah risiko penurunan kesehatan atau cedera," tegas Listyo.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.