Kompas.com - 20/09/2018, 21:28 WIB

 

KOMPAS.com - Pernahkah Anda membayangkan menyalakan api tidak dengan korek? Apa yang Anda gunakan untuk menghasilkan api?

Mungkin Anda menggesekkan dua batu secara bersamaan untuk api, atau bisa juga menggosokkan kayu. Namun, kedua cara ini cukup sulit dilakukan.

Ini membuat korek api sebagai salah satu penemuan yang berharga. Tapi, korek api yang kini kita gunakan telah mengalami sejarah yang sangat panjang.

Dari China

Sejarah ini bermula di China sekitar tahun 950 masehi. Dalam sebuah buku yang berjudul Catatan Tentang Dunia dan Keanehannya, penulis Tao Gu menulis deskripsi awal korek api.

"Jika terjadi keadaan darurat di malam hari, mungkin perlu waktu untuk membuat cahaya untuk menyalakan lampu. Tetapi seorang pria yang cerdik merancang sistem kayu pinus dengan belerang yang sudah diresapi dan menyimpannya siap untuk digunakan," tulis Tao Gu.

"Pada sedikit sentuhan api, mereka meledak menjadi api. Satu mendapat sedikit nyala seperti biji jagung. Hal yang luar biasa ini dulunya disebut 'pembawa cahaya', tetapi kemudian ketika itu menjadi sebuah artikel perdagangan namanya diubah menjadi 'tongkat api'," sambung tulisan itu.

Meski literatur menunjukkan tahun tersebut, tapi para ahli percaya korek api ditemukan beberapa ratus tahun sebelumnya. Mereka percaya penemuan ini dibuat tahun 577 masehi oleh perempuan Qi Utara.

Teks lain tentang penemuan serupa ditulis oleh Wu Lin Chiu Shih sekitar tahun 1270. Dalam tulisannya, Shih menyebut bahwa korek api sulfur telah dijual di pasar Hangzhou.

Tahun tersebut bertepatan dengan waktu kunjungan Marco Polo. Kemungkinan, kunjungan tersebutlah yang membuat korek api menyebar ke berbagai belahan dunia.

Baca juga: Terungkap, Neanderthal Pertama Kali Bikin Api Sejak 50.000 Tahun Lalu

Korek Api Gesek

Beratus tahun kemudian, korek api gesek mulai diciptakan. Penciptanya adalah Hennig Brandt dari Hamburg, Jerman.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.