Terjebak di Batu Ambar 99 Juta Tahun, Kumbang Ini Ungkap Kisah Prasejarah

Kompas.com - 17/08/2018, 19:03 WIB
Fosil kumbang yang terjebak di batu ambar berumur 99 juta tahun, mengungkap hubungan tanaman sikas dan kumbang boganiid kuno. Fosil kumbang yang terjebak di batu ambar berumur 99 juta tahun, mengungkap hubungan tanaman sikas dan kumbang boganiid kuno.


KOMPAS.com - Lebah dan kupu-kupu terkenal karena kehebatan mereka melakukan penyerbukan pada bunga. Namun, jauh sebelum dua serangga ini melakukan hal tersebut, kumbang sudah lebih dulu melakukannya dan mereka membantu penyebaran tanaman di seluruh dunia.

Salah satu tanaman yang dibantu penyerbukannya oleh kumbang adalah tanaman sikas. Tanaman yang seperti campuran antara palem dan pakis ini sudah tumbuh sejak 240 juta tahun lalu atau sejak Bumi dihuni dinosaurus.

Sikas sebenarnya lebih erat hubungannya dengan pinus. Tumbuhan yang dipercaya sudah tumbuh sebelum tanaman bunga itu memiliki batang tebal, berbentuk kerucut seperti nanas, dan memiliki daun berbulu.

Saat mempelajari sikas modern di laboratorium, ahli sebenarnya sudah tahu bahwa di masa lalu tumbuhan ini dibantu penyerbukannya oleh kumbang. Kini, ahli paleontologi benar-benar membutikannya dengan temuan kumbang yang terjebak dalam batu ambar.

Baca juga: Bayi Ular Tertua Ditemukan Terperangkap dalam Batu Ambar

Dalam laporan di jurnal Current Biology, Kamis (16/8/2018), ahli mengungkap kumbang yang ditemukan di Myanmar itu berusia 99 juta tahun. Selain tubuh yang masih lengkap, di dalamnya juga ada serbuk sari yang ikut terawetkan.

"Saat kami menemukan bukti nyata antara hubungan keduanya di masa lalu, ini seperti mimpi yang menjadi kenyataan," ujar Chenyang Cai rekan peneliti dari Universitas Bristol, Inggris, dilansir New York Times, Kamis (16/8/2018).

Kumbang yang terjebak di batu ambar berukuran sekitar dua milimiter, dan dikenal sebagai kumbang boganiid.

Kumbang ini mempunyai rongga kecil penuh dengan rambut di bawah tulang mandibula atau rahang bawah, yang berfungsi seperti kantong untuk mengumpulkan serbuk sari.

Kantong rahang itu diketahui setelah Cai berhasil mengeluarkan fosil dari batu ambar dan menempatkannya di bawah mikroskop dengan pembesaran 400 kali.

Hal yang paling mengejutkan adalah, ia melihat lusinan serbuk sari di samping kumbang.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X