Kurang Tidur Karena Kelelahan, Lakukan Hal Ini

Kompas.com - 27/12/2019, 08:20 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.COM - Ketika sedang berbincang, Anda mungkin menyamakan istilah kelelahan dengan rasa kantuk. Padahal, kedua kata itu sangat berbeda jika diartikan dalam bahasa medis.

Rasa kantuk merupakan sebuah kebutuhan seseorang untuk tidur. Perasaan ini bisa terjadi di mana saja, baik saat mengemudi, bekerja, menonton film, atau bahkan setelah mengonsumsi kafein.

Di sisi lain, kelelahan adalah jenis ketidakmampuan seseorang dalam melakukan apapun, baik fisik maupun mental. Jika Anda lelah, Anda masih bisa produktif dalam menjalani aktivitas.

Kelelahan seringkali bersifat sementara dan tidak perlu dikhawatirkan karena dapat diobati. Namun, jika rasa lelah tersebut selalu muncul hingga memperburuk kegiatan Anda, bisa jadi itu akibat dari masalah kesehatan atau gangguan tidur Anda.

Baca juga: Tidur Malam dengan Lampu Mati Bikin Tubuh Lebih Sehat

Pada 2014, organisasi non-profit, National Sleep Foundation melakukan survey terhadap orang dewasa. Hasilnya, 45 persen mengatakan mereka kelelahan karena kurang tidur, bahkan kurang tidur pada minggu sebelumnya.

Survey tentang kelelahan juga dilakukan Dewan Keamanan Nasional pada tahun 2017. Menurut hasil laporan, sebanyak 20 persen orang mengalami rasa kantuk berlebihan secara teratur dan 76 persen orang merasa lelah di tempat kerja.

Oleh karena itu, salah satu penyebab Anda merasa lelah karena kurangnya waktu tidur Anda.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit , sepertiga orang Amerika tidak mendapatkan rekomendasi tidur selama tujuh jam atau lebih. Bahkan, tujuh jam mungkin tidak cukup bagi orang yang melakukan beragam kegiatan.

ilustrasi memanfaatkan waktu istirahat kantor untuk tidurFreepik ilustrasi memanfaatkan waktu istirahat kantor untuk tidur

Kurang tidur bukan hanya gangguan, ini juga dapat meningkatkan risiko kecelakaan mobil dan telah dikaitkan dengan masalah kesehatan seperti diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular dan depresi.

Direktur Harborview Sleep Clinic di University of Washington, Nathaniel Watson mengatakan, kurang tidur juga dapat memengaruhi suasana hati, bahkan kafein tidak dapat mengatasinya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X