Kompas.com - 20/12/2019, 07:06 WIB
Ilustrasi jantung yodiyimIlustrasi jantung

KOMPAS.com - Seorang pengguna Twitter bernama Ilham R Putera, menceritakan kisahnya masuk UGD karena meminum kopi.

Dia bercerita bahwa pada tengah malam, jantungnya tiba-tiba berdetak secara tidak teratur. Hal ini membuatnya panik, sehingga dia pun pergi ke unit gawat darurat (UGD) untuk mendapatkan penanganan.

Dituturkan oleh Ilham, rupanya dia mengalami supraventricular tachycardia atau SVT.

"(SVT adalah) abnormal fast heart rhythm (ritme jantung cepat abnormal) akibat konsumsi kafein," ujarnya.

Baca juga: Adian Napitupulu Kolaps, Bagaimana Gangguan Jantung Sebabkan Pingsan?

Ilham menyampaikan bahwa kopi mengandung kafein yang merupakan stimulan alami bagi tubuh dan bisa merangsang sistem saraf pusat, serta menyebabkan palpitasi jantung.

"Meski jantung memiliki ritme yang teratur, tapi rangsangan saraf bisa mengubah ritme tersebut," tulisnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terkait hal ini, Kompas.com menghubungi dr Ivan Noersyid, SpJP, dokter spesialis jantung dari RS Awal Bros Bekasi Timur, pada Kamis (19/12/2019).

Ivan menjelaskan bahwa supraventricular tachycardia atau takikardia supraventikular (SVT) adalah suatu jenis aritmia atau gangguan irama jantung, di mana jantung berdetak lebih cepat, di atas 100-150 kali per menit.

"Memang kalau kopi itu pro aritmia atau kalau berlebihan bisa memciu aritmia, tetapi yang terbukti (bisa dipicu oleh kopi) bukan SVT, tetapi ventrikel takikardi," ujarnya.

Baca juga: 3 Penyakit Jantung yang Rentan Dialami Wanita, Apa Saja?

Dijelaskan oleh Ivan, pada jantung kita ada semacam konduksi atau jalur listrik dari serambi ke bilik jantung. Ketika bekerja, terjadilah kontraksi berurutan dari serambi ke bilik.

Bila SVT bersumber dari serambi jantung atau atrium (ruang atas jantung), ventrikel takikardi yang juga ditandai dengan jantung berdetak lebih cepat disebabkan oleh sinyal listrik abnormal pada bilik atau ventrikel (ruang bawah jantung).

Dilansir dari Mayoclinic, Gejala SVT meliputi rasa berdebar-debar, detak jantung yang cepat, napas pendek, pusing, keringat berlebih dan penurunan kesadaran.

Sementara itu, gejala ventrikel takikardi meliputi pusing, napas pendek, detak jantung cepat, rasa sakit di dada, dan kejang-kejang. Bila berlanjut, ventrikel takikardi juga bisa menyebabkan kehilangan kesadaran dan kematian akibat henti jantung.

Baca juga: Kenapa Wanita Lebih Rentan Mengidap Penyakit Jantung?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.