Bangladesh Siap Tanam Varietas Padi "Beras Emas", Ini Keunggulannya

Kompas.com - 26/11/2019, 12:22 WIB
Beras emas disandingkan dengan beras biasa. Beras emas disandingkan dengan beras biasa.

 KOMPAS.com - Para ahli telah menciptakan beras berwarna emas dengan nutrisi baiknya. Varietas padi terbaru ini diberi nama golden rice alias beras emas.

Perlu diingat, para ahli memakai nama beras emas bukan karena ada kandungan logam mulia di dalamnya. Nama itu diberikan karena warna beras tersebut kuning keemasan.

Menurut laporan Science Magazine, varietas beras emas bakal segera ditanam di Bangladesh dan siap dikonsumsi pada 2021.

Dikutip dari Mother Nature Network, Jumat (22/11/2019), varietas beras emas pertama kali dikembangkan pada 1990-an oleh ilmuwan Jerman.

Baca juga: Rancang Beras Berprotein Hewani, Pelajar Indonesia Catatkan Prestasi

Tujuan para peneliti mengembangkan beras emas adalah untuk mencari cara mengurangi tingkat kekurangan vitamin A atau beta karoten, yang terus menjadi perhatian nutrisi utama di seluruh negara berkembang.

Beras emas dikembangkan dengan menyuntikkan nutrisi beta karoten di dalamnya.

Nutrisi beta karoten yang disuntikkan ke dalam beras berasal dari genom jagung. Karena hal ini pula, beras tersebut memiliki warna kuning keemasan yang khas.

Untuk diketahui, beta karoten merupakan salah satu jenis karotenoid. Beta karoten memberi warna merah, kuning, dan oranye pada tanaman.

Ketika beta karoten masuk ke dalam tubuh, dia dapat diubah menjadi vitamin A yang bermanfaat untuk kesehatan mata dan sistem imun. Beta karoten juga menghasilkan antioksidan yang berperan melindungi kerusakan sel tubuh.

Pro kontra beras emas

Beras emas diciptakan untuk memenuhi kebutuhan gizi manusia.

Meski tujuannya mulia, tapi karena beras emas ini dimodifikasi secara genetik, muncullah aneka kritik dari banyak pihak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X