Mitos atau Fakta: Antibiotik Digunakan saat Batuk, Diare dan Demam?

Kompas.com - 24/11/2019, 17:03 WIB
Ilustrasi flu, sakit flu ShutterstockIlustrasi flu, sakit flu

KOMPAS.com - Apakah Anda termasuk orang yang kerap menggunakan antibiotik apabila terkena flu, batuk, atau demam? 

Jika demikian, perlu Anda ketahui bahwa tindakan tersebut tidaklah tepat. Penggunaan antibiotik pada ketiga jenis penyakit tersebut justru dapat menjadi potensi adanya reaksi resistensi terhadap obat antimikroba (Antimicrobial Resistance/AMR).

Dokter anak Purnamawati Sujud SpA, mengatakan bahwa penggunaan antibiotik pada penyakit yang bukan disebabkan oleh bakteri, justru akan membuat terjadinya perubahan genetik di bakteri dalam tubuh.

Baca juga: Resisten Antimikroba Jadi Ancaman Terbesar Kesehatan Global

Hal itulah yang menimbulkan adanya gangguan berupa resistensi antimikroba. Saat Anda mengkonsumsi antibiotik pada penyakit yang memang disebabkan oleh bakteri, tidak semua bakteri jahat akan mati. Ia mengatakan sebagian dari bakteri akan lolos dan menyebabkan penyembuhan sulit dilakukan secara tepat dan cepat.

"Misalnya ya, kayak batuk dan diare tanpa darah, terus dikasih obat antibiotik sebenarnya itu salah atau tidak tepat karena penyebabnya bukan bakteri tapi virus. Kalau pakai antibiotik justru menyerang bakteri di tubuh, bukan virusnya tadi. Jadi bisa jadi tambah lemah tubuhnya atau obatnya susah tidak mempan," kata dr Wati, panggilan akrabnya, dalam acara Pekan Kesadaran Antibiotik Sedunia 2019 di Lampung, Kamis (21/11/2019).

Berikut beberapa fakta mengenai batuk, diare, dan demam yang perlu Anda ketahui.

Batuk

Batuk adalah sebuah gejala dan bukan penyakit. Batuk itu sendiri merupakan refleks untuk memberikan jalan nafas.

Pada umumnya, batuk disebabkan oleh virus. Maka dari itu tidak perlu antibiotik, karena antibotik ialah obat untuk penyakit atau gejala yang disebabkan oleh bakteri.

Baca juga: Kenapa Makan Gorengan Bisa Bikin Batuk? Begini Penjelasannya

Batuk justru membantu mengeluarkan sekret atau kotoran dalam saluran nafas. Jadi tidak perlu obat anti batuk seperti; dekstrometorfan, codein, obat pengencer dahak, atau obat batuk pilek.

Dahak itu sendiri adalah reaksi tubuh atas peradangan, serta pengencer dahak yang terbaik yaitu berupa cairan antara lain seperti ASI, air putih dan kuah sup.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X