Kenapa Pecandu Narkoba Susah Berhenti dan Bisa Kambuh Lagi?

Kompas.com - 14/10/2019, 08:13 WIB
Ilustrasi narkoba. SHUTTERSTOCKIlustrasi narkoba.
  • anggota keluarga dengan masalah alkohol dan narkoba - mungkin karena mereka memiliki kerentanan genetik yang sama, atau karena mereka tinggal bersama sehingga saling mempengaruhi dalam terbentuknya pemikiran dan sikap
  • masalah kesehatan mental anggota keluarga atau Anda sendiri
  • kurangnya pengawasan dan keterlibatan orang tua
  • kurangnya koneksi dengan sekolah atau komunitas
  • Buruknya kemampuan menangani sesuatu dan mengendalikan emosi
  • pengabaian dini, pelecehan atau trauma - yang dapat mempengaruhi bagaimana otak dihubungkan dan juga mempengaruhi pemikiran dan kontrol emosional.

Semakin banyak faktor risiko yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan mereka untuk mulai menggunakan alkohol atau narkoba sejak dini; semakin besar kemungkinan mereka memiliki masalah dengan alkohol atau narkoba; dan semakin besar kemungkinan mereka mengalami kesulitan mengurangi atau berhenti minum alkohol atau penggunaan narkoba.

Apakah mungkin untuk mengubah penggunaan narkoba?

Jadi ada beberapa hal yang bisa menyulitkan pecandu narkoba untuk lepas dan menjauh dari narkoba.

Beberapa orang memiliki kerentanan dan faktor risiko yang lebih besar daripada yang lain. Terhubung dengan sistem dopamin memaksa mereka untuk menggunakan narkoba, dan kerusakan pada sistem membuat pengendalian diri menjadi lebih sulit.

Otak dan tubuh beradaptasi dari waktu ke waktu untuk mengonsumsi narkoba dan akan bereaksi ketika alkohol atau narkoba keluar dari sistem. Dan memasangkan alkohol atau narkoba dengan sejumlah pemicu, yang mungkin menimbulkan keinginan kuat untuk mengonsumsinya.

Kita semua berbeda sejak lahir. Kita juga memiliki pengalaman berbeda dalam hidup yang memengaruhi cara kita berpikir, merasakan, dan memproses dunia sekitar. Ini mungkin menjelaskan, setidaknya sebagian, mengapa beberapa orang memiliki masalah dengan obat-obatan dan yang lainnya tidak.

Anda mungkin mendengar ada orang yang mengatakan bahwa ketergantungan narkoba adalah “penyakit otak kronis yang kambuh”.

Ketergantungan alkohol dan narkoba dapat menjadi kondisi kambuh kronis, tapi secara teknis, bukan sebuah penyakit - tidak ada bukti bahwa otak pada dasarnya rusak sebelum penggunaan narkoba.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Teori penyakit otak mengemukakan bahwa narkoba mengambil alih otak dengan cara yang dapat menghilangkan kontrol. Tapi pada kenyataannya, meski efek terhadap otak membuatnya lebih sulit, orang-orang yang memiliki ketergantungan terhadap narkoba dapat mengelola penggunaan narkoba mereka.

Kita tahu sejumlah strategi dapat mengubah cara kita berpikir dan merasakan secara substansial. Ini termasuk terapi psikologis, seperti terapi perilaku dan kognitif, dan beberapa obat. Ini dapat memberikan dukungan tambahan yang menunjukkan bahwa orang yang mengalami ketergantungan pada alkohol atau narkoba perlu melakukan perubahan.

Banyak orang membuat perubahan yang mereka inginkan secara sendiri tanpa bantuan, dan kebanyakan orang yang menjalani pengobatan berhasil mengubah konsumsi alkohol atau narkoba.

Terkadang butuh waktu yang sedikit lama, tapi tingkat kekambuhan alkohol dan ketergantungan narkoba hampir sama dengan masalah kesehatan kronis lainnya, seperti diabetes dan penyakit jantung.

Nicole Lee

Professor at the National Drug Research Institute, Curtin University

Artikel ini ditayangkan di Kompas.com berkat kerja sama dengan The Conversation Indonesia. Tulisan di atas diambil dari artikel berjudul "Mengapa pecandu sangat sulit berhenti memakai narkotik?". Isi di luar tanggung jawab redaksi Kompas.com.

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X