Mutasi Genetik Langka Sebabkan Ada Orang Tidur Hanya 4 Jam

Kompas.com - 05/09/2019, 07:05 WIB
Ilustrasi tidur RidofranzIlustrasi tidur

KOMPAS.com – Donald Trump, Richard Branson, dan Angela Merkel hanya tidur empat jam pada malam hari. Penelitian baru-baru ini membuktikan, sebagian orang tidak perlu beristirahat delapan jam layaknya yang dianjurkan dokter.

Para ilmuwan menemuka bahwa hal ini disebabkan oleh mutasi genetik langka, tepatnya gen ADRB1, yang sejauh ini ditemukan pada lebih dari 50 keluarga. Mereka yang memiliki keturunan gen ADRB1 ini tidak membutuhkan tidur malam yang lama. Tepatnya, sekitar dua jam lebih sedikit dibanding kebanyakan manusia di dunia.

Tak hanya itu, orang-orang dengan gen ADRB1 juga lebih optimis. Mereka juga memiliki kemampuan multitasking yang tinggi, tidak mengenal jet lag, bahkan dinilai memiliki usia yang lebih panjang.

“Penelitian ini memungkinkan kita untuk membedah kompleksitas sirkuit di otak, dan berbagai jenis neuron yang berkontribusi pada momen tidur dan terjaga,” tutur Louis Ptacek, ahli saraf dari University Of California, San Francisco (UCSF) seperti dikutip dari The Independent, Rabu (4/9/2019).

Baca juga: Terlalu Capek Kok Malah Bikin Susah Tidur?

Mutasi genetik yang dimaksud berarti orang tersebut lebih aktif ketika terjaga dan fase REM dalam tidur. Dalam eksperimen terhadap seekor tikus, para ilmuwan menemukan fakta bahwa tikus yang terkena mutasi genetik tidur 55 menit lebih sedikit tiap harinya.

“Tidur merupakan sesuatu yang sulit untuk dikaji. Karena manusia sekarang menggunakan alarm, kopi, dan pil untuk mengubah jam tidur mereka,” tutur Ying-Hui Fu, profesor bidang saraf di UCSF.

Disrupsi waktu tidur inilah yang mempersulit kajian, mana orang yang benar-benar tidur dengan waktu sebentar, dengan mereka yang tidur sebentar karena terstimulasi kopi dan konsumsi lainnya.

Ilustrasi kopiCreatas Ilustrasi kopi

Pada 2019, para ilmuwan menemukan fakta bahwa orang-orang yang memiliki gen bernama DEC2 tidur selama 6,25 jam dalam semalam. Sementara mereka yang tidak memiliki gen tersebut rata-rata tidur selama 8 jam dalam semalam.

Hal ini membuktikan bahwa jam tidur yang pendek, dalam beberapa kasus, merupakan bawaan genetik. Namun, penemuan terbaru datang ketika para ilmuwan menemukan keluarga yang memiliki tiga generasi short sleepers, dan tak ada seorang pun yang memiliki gen DEC2. Para ilmuwan kemudian menemukan gen baru ADRB1 tersebut.

Baca juga: Mengenal Buteyko Breathing, Tidur dengan Mulut Diplester Ala Andien

Para ilmuwan juga mengatakan, penemuan ini bisa membantu untuk mengembangkan obat tertentu bagi kondisi yang berkaitan dengan kesulitan tidur.

“Saat ini, banyak orang mengalami kesulitan tidur kronis. Ketika Anda butuh delapan sampai sembilan jam, tapi hanya tidur tujuh jam, maka Anda kurang tidur,” tutur Profesor Fu.

Kurang tidur telah dikenal sejak lama, lanjut Profesor Fu, berkaitan dengan beberapa penyakit seperti kanker, dementia, masalah metabolisme, dan kurangnya sistem imun.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X