Hipertensi, mulai dari Gejala, Penyebab sampai Pengobatan

Kompas.com - 03/09/2019, 13:08 WIB
Ilustrasi hipertensi. thinkstockphotosIlustrasi hipertensi.

KOMPAS.com -   Tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah istilah yang menunjukkan kondisi di mana aliran darah pada arteri dirasa bertekanan terlalu tinggi untuk tubuh yang sehat. Risiko untuk mengalami tekanan darah yang tinggi akan meningkat seiring bertambahnya usia.

Gejala

Kebanyakan orang dengan darah tinggi tidak memiliki tanda atau gejala.

Akan tetapi, beberapa orang dengan tekanan darah tinggi mungkin mengalami sakit kepala, sesak napas atau mimisan. Namun, perlu dicatat bahwa tanda atau gejala ini tidak spesifik dan biasanya tidak terjadi sampai tekanan darah tinggi mencapai tahap yang berbahaya atau mengancam jiwa.

Baca juga: Habis Minum Obat Kolesterol dan Hipertensi, Bolehkah Makan Daging Sepuasnya?

Faktor Risiko

Secara umum, ada beberapa faktor risiko terjadinya tekanan darah tinggi yang terbagi menjadi faktor yang dapat dikontrol dan tidak dapat dikontrol.

Faktor risiko yang tidak dapat dikontrol, misalnya:
- Ras
Tekanan darah yang tinggi lebih banyak mengenai orang kulit hitam dan hispanik. Pada orang kulit hitam, tekanan darah tinggi biasanya terlihat pada usia muda, dan cenderung lebih berat dan cenderung menjadi parah dibandingkan ras lainnya.

- Riwayat Keluarga
Jika tekanan darah tinggi banyak terjadi pada keluarga Anda, maka besar peluangnya Anda untuk ikut terkena juga.

- Jenis Kelamin
Di usia dewasa muda dan awal paruh baya, darah tinggi juga lebih banyak menyerang laki-laki dibandingkan dengan perempuan.

Sementara itu, faktor risiko yang dapat dikontrol adalah: 
- Obesitas
Massa tubuh yang berlebih memerlukan banyak darah untuk memasok oksigen dan jaringan ke dalam tubuh. Dinding arteri cenderung akan mengalami tekanan jika darah yang mengalir melalui pembuluh darah terlalu deras.

- Gangguan kronis
Gangguan seperti aterosklerosis (penyempitan atau penebalan arteri), diabetes, apnea tidur dan gagal jantung ikut berperan dalam meningkatkan tekanan darah atau membuat tekanan darah semakin susah untuk dikontrol.

Baca juga: Mitos atau Fakta: Benarkah Daging Kambing Bikin Hipertensi?

Penyebab

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X