Ibu Kota Pindah ke Kalimantan Timur, Walhi Khawatirkan Lingkungan dan Warga

Kompas.com - 27/08/2019, 18:35 WIB
Desain pusat ibu kota baru sebagaimana dirancang Kementerian PUPR. dok BBC IndonesiaDesain pusat ibu kota baru sebagaimana dirancang Kementerian PUPR.

KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menetapkan Kalimantan Timur sebagai provinsi ibu kota baru. Dua kabupaten yang akan menjadi lokasinya adalah Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kabupaten Penajam Passer Utara.

Terkait pemindahan ibu kota dari DKI Jakarta ke Kalimantan Timur, Zenzi Suhadi selaku Kepala Departemen Advokasi Wahana Lingkungan Hidup Indonesia ( Walhi) mengungkapkan kekhawatirannya atas lingkungan dan warga setempat.

Ketika dihubungi oleh Kompas.com, Selasa (27/8/2019); Zenzi berkata bahwa beban lingkungan di Kalimantan Timur sebetulnya sudah sangat tinggi dengan adanya aktivitas tambang batu bara, perkebunan kelapa sawit dan penebangan kayu, baik yang hak pengusahaan hutan atau pun yang hutan tanam industri.

"Sebenarnya ada kebutuhan bagi Kalimantan Timur untuk dipulihkan lingkungannya," ujarnya.

Baca juga: Ibu Kota Pindah, Punya Air Banyak tapi Struktur Tanah Kurang Stabil

Bila ibu kota dipindahkan ke Kalimantan Timur, kerusakan lingkungan, khususnya penggundulan hutannya, akan semakin menjadi.

Zenzi melihat bahwa meskipun pemindahan ibu kota dan istana ke Kalimantan Timur dibuat seadaptif mungkin terhadap lingkungan, pembukaan hutan pasti terjadi karena infrastruktur akan ditingkatkan secara volume dan kualitasnya.

Bahkan kalaupun yang dibangun hanyalah jalan yang tidak membabat hutan sepenuhnya, Zenzi berkata bahwa ini akan membuat hutan jadi terfragmentasi.

"Akan ada pemotongan jalur jelajah untuk satwa. Jadi (satwa) akan terisolasi dari (hutan) kiri dan kanan (jalan). Ini punya konsekuensi tersendiri (terhadap satwa)," katanya.

Adanya jalan yang memotong hutan juga akan meningkatkan risiko kematian satwa karena akses perburuan yang menjadi lebih mudah dan meningkatnya tabrakan oleh kendaraan.

Lantas, bila satwa tidak dapat menyeberang jalan, maka akan terjadi ledakan populasi di habitatnya. Ledakan populasi ini tidak akan menekan ke arah jalan, tetapi malah ke pemukiman penduduk dan daerah pertanian. Akibatnya, muncul lebih banyak konflik antara satwa dengan manusia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X