Alasan Dermatitis Atopik pada Manula Lebih Sulit Disembuhkan

Kompas.com - 19/08/2019, 17:00 WIB
Ilustrasi dermatitis atopik, gatal, ruam Ilustrasi dermatitis atopik, gatal, ruam

KOMPAS.com - Banyak yang menyangka gatal, kulit kering, dan ruam merupakan hal yang biasa dialami kulit manula. Padahal, hal ini bisa jadi merupakan beberapa gejala Dermatitis Atopik (DA).

DermatitAtopik (DA) merupakan penyakit kulit yang diturunkan secara herediter atau genetika, sehingga sifatnya hampir sama seperti diabetes yang tidak bisa disembuhkan melainkan hanya dikontrol agar tidak kambuh.

Selain faktor genetika atau keturunan, DA juga dapat dipicu berbagai faktor lainnya, seperti cuaca panas, perubahan cuaca, keringat, debu, daya tahan tubuh yang menurun, stres dan juga gigitan serangga.

Dermatitis atopik dapat membuat kulit meradang, gatal-gatal, kering dan pecah-pecah. Jika tidak segera ditangani, DA bahkan bisa menurunkan kualitas hidup penderitanya dan menyebabkan gejala penyerta lainnya, seperti bersin pada pagi hari, mata bengkak, dan keluhan asma.

Menurut dokter spesialis kulit senior, dr Ronny Handoko SpKK FINSDV FAADV, DA memiliki faktor risiko yang cukup signifikan pada manula (geriatri).

Baca juga: Gatal dan Kulit Kering? Bisa Jadi Pertanda Dermatitis Atopik

"DA pada geriatri (manula) umumnya lebih sulit ditangani dibandingkan DA pada dewasa, karena DA (pada manula) biasa diikuti oleh penyakit penyerta (tambahan) lainnya, makanya susah untuk diringankan," jelas Ronny.

Berikut adalah beberapa hal terkait yang dapat terjadi pada pengidap penyakit DA di usia geriatri.

Gejala penyerta DA

Salah satu hal yang tampak kasat mata bila seorang manula memiliki DA adalah adanya lingkaran di seputar mata.

"Pada umumnya orang bilang mata panda. Padahal, ini bisa jadi salah satu gejala penyerta dari DA," jelas Ronny.

Selain mata panda, kulit manula juga cenderung lebih kering meski setelah mandi sekalipun. Bahkan tidak sedikit yang mempunyai gejala penyerta atopic skin seperti kulit ayam.

Kemudian, gejala penyerta DA lain adalah bintik kasar pada lengan dan paha, serta bercak putik di wajah.

Namun Ronny menjelaskan, manula yang memiliki DA cenderung merasakan gatal berlebih daripada tampak gejala yang membekas.

DA pada manula tak hanya merusak kulit, tapi juga bisa memengaruhi organ lain termasuk gangguan ginjal, gangguan hati, hingga limfoma.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X