Riwayat Erupsi Tangkuban Parahu, Ada 13 Letusan Sejak 1829 hingga 2019

Kompas.com - 27/07/2019, 19:00 WIB
Ilustrasi erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Jawa Barat.Kepala PVMBG, Kasbani Ilustrasi erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Jawa Barat.

KOMPAS.com - Gunung Tangkuban Parahu kembali mengalami erupsi pada Jumat (26/7/2019) pukul 15.48 WIB. Adapun tinggi kolom abu mencapai kurang lebih 200 meter di atas puncak atau sekitar 2.284 meter di atas permukaan air laut.

Sebelum ini, Gunung Tangkuban Parahu pernah mengalami beberapa erupsi.

Catatan tertua yang dimiliki Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ( PVMBG) adalah erupai 190 tahun lalu.

Berikut rincian tahun erupsi Gunung Tangkuban Parahu:

Baca juga: Tangkuban Parahu Erupsi, Hingga Saat Ini Masih di Level I Normal

Pada 1829, Gunung Tangkuban Parahu terus-menerus mengalami letusan abu dan batu dari Kawah Ratu dan Kawah Domas.

Seorang ahli vulkanologi dari Padang menulis keterangan bahwa letusannya bersifat eksplosif normal dan hanya terjadi di Kawah Ratu.

Seabad kemudian pada 1929, terjadi letusan lumpur dalam Kawah Ecoma. Saat itu tinggi semburan lumpur mencapai 10 meter.

Dalam catatan ahli vulkanologi Padang itu, disebutkan bahwa letusan yang terjadi sebagai letusan freatik. Jenis letusan yang sama seperti kemarin.

Pada 1935, terjadi kenaikan Kawah Ratu, yakni adanya sebuah celah di dasar Kawah Ratu sebelah baratlaut Kawah Ecoma selebar 1 meter dan panjang 50 meter.

"Di tahun yang sama pada tanggal 27 April (1935) muncul beberapa fumarola atau lubang pada kerak bumi yang mengeluarkan uap dan gas karbon dioksida, belerang dioksida, asam klorida, dan hidrogen sulfida di sebelah utara Kawah Badak," ungkap Kasbani, saat dihubungi Kompas.com pada Sabtu (27/7/2019).

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X