Riwayat Erupsi Tangkuban Parahu, Ada 13 Letusan Sejak 1829 hingga 2019

Kompas.com - 27/07/2019, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Gunung Tangkuban Parahu kembali mengalami erupsi pada Jumat (26/7/2019) pukul 15.48 WIB. Adapun tinggi kolom abu mencapai kurang lebih 200 meter di atas puncak atau sekitar 2.284 meter di atas permukaan air laut.

Sebelum ini, Gunung Tangkuban Parahu pernah mengalami beberapa erupsi.

Catatan tertua yang dimiliki Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) adalah erupai 190 tahun lalu.

Berikut rincian tahun erupsi Gunung Tangkuban Parahu:

Baca juga: Tangkuban Parahu Erupsi, Hingga Saat Ini Masih di Level I Normal

Pada 1829, Gunung Tangkuban Parahu terus-menerus mengalami letusan abu dan batu dari Kawah Ratu dan Kawah Domas.

Seorang ahli vulkanologi dari Padang menulis keterangan bahwa letusannya bersifat eksplosif normal dan hanya terjadi di Kawah Ratu.

Seabad kemudian pada 1929, terjadi letusan lumpur dalam Kawah Ecoma. Saat itu tinggi semburan lumpur mencapai 10 meter.

Dalam catatan ahli vulkanologi Padang itu, disebutkan bahwa letusan yang terjadi sebagai letusan freatik. Jenis letusan yang sama seperti kemarin.

Pada 1935, terjadi kenaikan Kawah Ratu, yakni adanya sebuah celah di dasar Kawah Ratu sebelah baratlaut Kawah Ecoma selebar 1 meter dan panjang 50 meter.

"Di tahun yang sama pada tanggal 27 April (1935) muncul beberapa fumarola atau lubang pada kerak bumi yang mengeluarkan uap dan gas karbon dioksida, belerang dioksida, asam klorida, dan hidrogen sulfida di sebelah utara Kawah Badak," ungkap Kasbani, saat dihubungi Kompas.com pada Sabtu (27/7/2019).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tikus Diduga Menjadi Inang Virus Langya di China, Ini Kata Peneliti

Tikus Diduga Menjadi Inang Virus Langya di China, Ini Kata Peneliti

Oh Begitu
Vaksinasi Vs Infeksi, Mana yang Lebih Meningkatkan Antibodi Covid-19?

Vaksinasi Vs Infeksi, Mana yang Lebih Meningkatkan Antibodi Covid-19?

Oh Begitu
4 Alasan Tubuh Perlu Istirahat dari Rutinitas Olahraga

4 Alasan Tubuh Perlu Istirahat dari Rutinitas Olahraga

Oh Begitu
Studi Sebut Benua Tercipta dari Meteorit Raksasa yang Tabrak Bumi

Studi Sebut Benua Tercipta dari Meteorit Raksasa yang Tabrak Bumi

Oh Begitu
Kelapa Genjah, Kenali Karakteristik dan Varietasnya

Kelapa Genjah, Kenali Karakteristik dan Varietasnya

Oh Begitu
Fosil Tulang Mammoth di New Mexico Ungkap Pembantaian yang Dilakukan Manusia

Fosil Tulang Mammoth di New Mexico Ungkap Pembantaian yang Dilakukan Manusia

Fenomena
Sero Survei Ungkap 98,5 Persen Penduduk Indonesia Memiliki Antibodi Covid-19

Sero Survei Ungkap 98,5 Persen Penduduk Indonesia Memiliki Antibodi Covid-19

Oh Begitu
Peringatan Dini Gelombang Tinggi dari Sabang hingga Perairan Yogyakarta

Peringatan Dini Gelombang Tinggi dari Sabang hingga Perairan Yogyakarta

Fenomena
6 Dampak Perubahan Iklim pada Terumbu Karang

6 Dampak Perubahan Iklim pada Terumbu Karang

Fenomena
Jangan Lewatkan Puncak Hujan Meteor Perseid 13 Agustus, Begini Cara Menyaksikannya

Jangan Lewatkan Puncak Hujan Meteor Perseid 13 Agustus, Begini Cara Menyaksikannya

Fenomena
98,5 Persen Masyarakat Indonesia Miliki Antibodi Covid-19, Perlukah Vaksin Booster Kedua?

98,5 Persen Masyarakat Indonesia Miliki Antibodi Covid-19, Perlukah Vaksin Booster Kedua?

Fenomena
[POPULER SAINS] BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan | Harta Karun di Kapal Karam | Fenomena Supermoon Sturgeon Moon | Vaksin Comirnaty Diizinkan untuk Anak 16-18 Tahun

[POPULER SAINS] BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan | Harta Karun di Kapal Karam | Fenomena Supermoon Sturgeon Moon | Vaksin Comirnaty Diizinkan untuk Anak 16-18 Tahun

Oh Begitu
BRIN sebagai Ruang Kolektif Riset dan Inovasi Indonesia

BRIN sebagai Ruang Kolektif Riset dan Inovasi Indonesia

Oh Begitu
WMO Sebut Juli Jadi Bulan dengan Suhu Terpanas, Apa Dampaknya?

WMO Sebut Juli Jadi Bulan dengan Suhu Terpanas, Apa Dampaknya?

Fenomena
Bagaimana Mesin Ketik Pertama Kali Ditemukan? Ini Sejarahnya

Bagaimana Mesin Ketik Pertama Kali Ditemukan? Ini Sejarahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.