Sejarah Mencatat, "Korban" Pernikahan Sedarah adalah Anak-anak

Kompas.com - 03/07/2019, 20:00 WIB
Charles II dari Spanyol Charles II dari Spanyol

KOMPAS.com - Hampir seluruh budaya di dunia menganggap perkawinan sedarah atau antar-kerabat adalah hal yang tabu. Meski begitu, perilaku ini sebenarnya telah dipraktikkan pada berbagai budaya dunia.

Pada masa lampau, para bangsawan dunia mencoba menjaga status mereka sebagai darah murni dengan praktik inses.

Sejarah mencatat, penguasa Mesir di masa lalu menikahi saudara mereka, orang tua, atau bahkan anak-anak mereka sendiri. Bangsawan di beberapa negara lain juga mengalami praktik ini.

Sayangnya, perilaku inses tersebut bukan tanpa risiko. Perkawinan sedarah tercatat menghasilkan berbagai mutasi gen yang membuat keturunan dari para pelaku mengalami kecacatan.

Baca juga: Apa Efek Terjadinya Perkawinan Antarsaudara Dekat?

Meski begitu, perlu dicatat bahwa tidak semua kecacatan terjadi akibat perkawinan sedarah.

Namun, bukti sejarah menunjukkan bahwa inses membawa sejumlah kelainan dan cacat pada tubuh atau mental manusia. Merangkum dari Ranker, beberapa kasus yang terjadi di antaranya:

1. Rahang Habsburg

Mutasi genetik harus dibayar oleh keturunan para bangsawan Spanyol, terutama penguasa Kerajaan Habsburg. Kerajaan tersebut berkuasa selama pertengahan 1400-an hingga 1700-an.

Selama waktu itu, untuk mempertahankan kekuasaannya, keluarga bangsawan melakukan praktik perkawinan sejarah. Mereka mencegah terjadinya pernikahan di luar keluarga untuk menjaga kepentingannya.

Kasus terburuk terlihat pada Charles II, penguasa terakhir Habsburg. Dia memiliki rahang bawah yang panjang dan menonjol dengan bentuk gigi cakil.

Hal tersebut membuat Charles II tidak bisa berbicara dengan benar, tidak bisa mengunyah, dan bermasalah dengan air liur. Bentuk rahang khas ini tidak hanya dimiliki oleh Charles II tapi juga leluhurnya.

2. Tengkorak Tidak Berbentuk

Pernikahan sedarah juga tercatat dalam sejarah bangsa Mesir Kuno. Raja Mesir Kuno memiliki kebiasaan menikahi saudara perempuan, ibu, atau sepupu mereka.

Perilaku inses ini menghasilkan tengkorak keturunan mereka yang tidak berbentuk. King Tut misalnya, mengalami deformasi tengkorak.

3. Mulut Sumbing

King Tut adalah salah satu contoh "korban' perkawinan sedarah yang paling nyata. Tak hanya mengalami deformasi tengkorak, dia juga memiliki langit-langit mulut yang sumbing.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber ranker
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X