Merevolusi Penanganan Serangan Jantung, Prof Harry Suryapranata Dapat Penghargaan dari Belanda

Kompas.com - 01/07/2019, 19:50 WIB
Prof. Dr. Harry Suryapranata Yunanto Wiji UtomoProf. Dr. Harry Suryapranata

KOMPAS.com - Selama puluhan tahun, serangan jantung berarti hukuman mati. Serangan jantung disebabkan oleh penyumbatan pembuluh darah koroner secara tiba-tiba oleh gumpalan darah. Penderita biasanya hanya menerima obat pengencer darah untuk mencegah penyumbatan serta beristirahat di rumah sakit selama dua minggu. Dengan terapi itu, 20 persen pasien keluar kamar rumah sakit tanpa nyawa.

Hingga pada tahun 1993, sebuah publikasi di The New England Journal of Medicine berjudul "A Comparison of Immediate Coronary Angioplasty with Intravenous Streptokinase in Acute Mycardial Infraction" mengubah dan menumbuhkan harapan hidup bagi pasien serangan jantung.

Adalah Harry Suryapranata, profesor dan doktor ahli intervensi jantung yang kini bekerja di Rumah Sakit Jantung Diagram - Siloam Hospitals Group, yang menjadi salah satu peneliti dalam publikasi itu. Berkat riset dan dampaknya, Harry mendapatkan gelar Knight in the Order of the Netherlands Lion dari Kerajaan Belanda tahun ini.

Ditemui Kompas.com pada Kamis (20/6/2019) lalu, Harry menuturkan bahwa gagasan penelitiannya bermula dari keprihatinan saat melihat pasien serangan jantung. Mereka kadang disebut "gravely ill patients", berpeluang besar meninggal akibat penyumbatan oleh gumpalan darah saat serangan jantung.

Baca juga: Dokter Bongkar Mitos Obat Diabetes Berbahaya bagi Ginjal

Akhir tahun 80-an, dalam proyek disertasi doktoralnya, Harry mengujicoba pemberian pengencer darah lewat pembuluh darah jantung secara langsung. Dosisnya 10 persen dari prosedur biasanya, infus lewat pembuluh darah vena. "Ternyata dampaknya luar biasa," katanya.

Dia lantas menindaklanjuti dengan eksperimen baru, melakukan tindakan ballon dan stent jantung segera setelah serangan jantung. Menurutnya, stent - atau yang kini dikenal dengan pemasangan ring jantung - segera setelah serangan jantung berpotensi melancarkan kembali saluran pembuluh darah jantung yang tadinya tersumbat dan yang berpotensi memicu kematian.

Hasil eksperimen yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine pada 1993 menuai kontroversi. "Dunia gempar saat itu. Saya dan rekan-rekan saya dituduh sebagai koboi-koboi yang melakukan tindakan tidak etis," ungkap Harry.

Meski demikian, dampak eksperimen itu sangat baik. "Jumlah orang yang meninggal akibat serangan jantung turun dari 20 persen menjadi hanya 2 persen. Ini menunjukkan bahwa kita harus punya keberanian melakukan eksperimen," terangnya.

Mengubah Guidelines Dunia

Menyusul eksperimen pertama, Harry dan rekannya melakukan riset lanjutan guna menjawab keraguan dunia kedokteran saat itu. Ulasan dari serangkaian eksperimen dipadu dengan "propaganda" lewat kuliah umum yang menjelaskan hasil studi akhirnya meredakan kontroversi.

"Suatu saat, menteri kesehatan Belanda datang ke rumah sakit kami di Zwolle. Dia bertanya mengapa langkah kami tidak ditiru oleh rumah sakit lain," katanya. Dia lantas mendorong rumah sakit di Belanda menerapkan eksperimen Harry.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X