5 Foto yang Bikin Merinding kalau Punya Trypophobia dan Penjelasannya

Kompas.com - 25/06/2019, 18:07 WIB
IlustrasiEldoradosupervector/Shutterstock Ilustrasi

KOMPAS.com – Di antara semua jenis fobia di internet, trypophobia mungkin adalah salah satu yang ramai dibicarakan, meskipun kondisi ini sebetulnya juga bukan fobia.

Istilah ini pertama kali diciptakan di internet pada 2005 dan menjadi populer ketika seorang siswa di SUNY-Albany membuat sebuah laman Facebook bernama trypophobia pada 2009.

Akan tetapi, trypophobia bukan fobia resmi yang diakui secara resmi oleh American Psychiatric Association.

Para pakar kesehatan mental juga masih mendebatkan apakah trypophobia benar-benar fobia atau sekadar perilaku yang tidak umum, meskipun ada banyak netizen yang mengklaim bahwa gambar-gambar pemicu trypophobia bisa membuat mereka merinding sampai mual dan muntah.

Baca juga: Tak Cuma Stroberi, Kamera Ponsel Ini Juga Bikin Netizen Bergidik

IlustrasiAleson/Shutterstock Ilustrasi

Menurut psikolog dan penulis buku The Shrinkology Solution, Dr Meg Arroll yang diwawancarai oleh Get the Gloss, 31 Januari 2019; gejala yang paling umum dari trypophobia adalah rasa jijik dan mual.

Selain itu, penderita trypophobia bisa mengalami peningkatan detak jantung, keringat dingin, panik, merinding hingga serangan panik jika melihat gambar pemicunya.

Gambar pemicu ini tidak hanya meliputi lubang saja, tetapi juga pola-pola asimetris yang terkumpul secara tidak beraturan yang sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari, seperti punggung kodok suriname, buah teratai, sarang madu, busa sabun, lensa pada ponsel dan bahkan, gelembung pada kopi.

Ya, Anda tidak salah baca. Penderita trypophobia bisa terpicu oleh penampakan gelembung di dalam cangkir kopi mereka, seperti yang ditampilkan di atas.

Smartphone pemicu trypophobia. Smartphone pemicu trypophobia.

Namun, ketakutan akan lubang ini sebetulnya bukan tanpa alasan.

Baca juga: 15 Persen Manusia Jijik akan Foto Ini, Sains Menjelaskannya

Menurut para pakar, seperti psikolog dari University of Essex Arnold Wilkins, trypophobia bersifat adaptif evolusioner.

Dalam sebuah studi yang dipublikasikan di jurnal Psychological Science pada 2013, Wilkins dan koleganya Geoff menemukan bahwa motif-motif yang dapat memicu trypophobia juga ada pada beberapa hewan paling beracun di dunia, seperti ikan buntal, katak beracun, dan siput Conus marmoreus.

Temuan ini membuat Wilkins dan Geoff berpendapat bahwa tendensi trypophobia merupakan bentuk penghindaran adaptif evolusioner terhadap hewan beracun.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X