Buruknya Kehidupan di Kota Besar bagi Kesehatan Jiwa

Kompas.com - 14/05/2019, 19:08 WIB
Ilustrasi JakartaThinkstock Ilustrasi Jakarta

KOMPAS.com – Kehidupan urban menawarkan janji-janji kemudahan yang menunjang berbagai gaya hidup pilihan seseorang. Tidak heran bila kawasan perkotaan kemudian menjadi magnet yang menarik gelombang urbanisasi dari sekitarnya.

Namun, di balik kemewahan yang disediakan kawasan perkotaan, terdapat sisi lain yang ternyata membahayakan kesehatan, terutama kondisi kestabilan mental.

Menurut studi, penghuni kota besar memiliki risiko sekitar 40 persen lebih besar untuk mengalami depresi, 20 persen untuk potensi anxiety attack (gangguan kecemasan), dan dua kali lipat potensi schizofrenia dibanding penduduk kawasan pedesaan.

Beberapa faktor pendorong kondisi ini merupakan permasalahan sosial, seperti kesepian dan tekanan hidup yang tinggi di tengah kepadatan penduduk.  Namun, terdapat pula faktor fisik kawasan perkotaan yang tampaknya memicu gangguan emosi para penghuninya.

Andreas Meyer-Lindenberg, direktur Central Institute of Mental Health di Mannheim, Jerman, bersama koleganya, Matilda van den Bosch, peneliti kesehatan lingkungan dari University of British Columbia, Vancouver, Kanada, baru-baru ini tengah meninjau bukti saintifik mengenai stressor (pemicu stres) fisik serta dampaknya terhadap depresi.

Baca juga: Apa Beda Stres dan Depresi? Ini Kata Ahli

Temuan yang dipublikasikan di jurnal Annual Review of Public Health ini menunjukkan beberapa faktor fisik yang berpotensi mengganggu kondisi kejiwaan, khususnya di perkotaan.

Di antaranya adalah polusi udara, pollen (serbuk sari) sebagai pemicu alergi, kebisingan, medan elektromagnet buatan manusia, senyawa kimia seperti bisphenol A dan phtalate, serta pestisida dan berbagai logam berat, misalnya kadmium, timbal, dan merkuri.

Sebagai ilustrasi, polusi udara yang mengandung beberapa molekul berbahaya seperti karbon monolsida, nitrogen oksida, sulfur dioksida, dan benzena dapat dengan mudah dijumpai di perkotaan. Zat-zat ini bisa berasal dari asap kendaraan bermotor, industri, emisi rumah tangga, maupun reaksi sekunder di udara.

Keberadaan polutan ini dapat menimbulkan berbagai gangguan saraf pada orang dewasa, seperti gangguan fungsi hormon dan neurotransmitter, induksi stress oksidatif di otak, dan inflamasi di hippocampus, sehingga menurunkan performa kognitif, memori, dan kerja saraf terkait perilaku.

Hal ini juga berpengaruh terhadap penyakit psikosomatis, seperti depresi, paranoia, bahkan kecenderungan untuk bunuh diri.

Pada anak dan remaja, paparan polutan tingkat tinggi dapat menganggu perkembangan sistem saraf pusat dan pembentukan antibodi dan protein lain yang berperan dalam kerja otak. Hal ini juga dapat memicu gejala awal mirip penyakit Alzheimer dan Parkinson.

Contoh lain, kebisingan yang ditimbulkan dari hiruk-pikuk lalu lintas atau pekerjaan konstruksi juga dapat mengganggu kestabilan mental. Kebisingan dapat menyebabkan gangguan emosional dan mengurangi kualitas tidur, sehingga mendorong respons stres psikofisiologis dan dapat berujung pada depresi.

Halaman:



Close Ads X