Kompas.com - 01/04/2019, 18:02 WIB
Kista penyebab kerusakan terlihat pada pemindaian MRI pada korteks serebral dan batang otak pasien. Kista penyebab kerusakan terlihat pada pemindaian MRI pada korteks serebral dan batang otak pasien.

KOMPAS.com - Seorang remaja 18 tahun dilarikan ke UGD sebuah rumah sakit India karena kejang. Setelah diperiksa, ia ternyata memiliki parasit di otak.

Dalam laporan kasus yang ditulis Drs. Nishanth Dev dan S. Zafar Abbas dari ESIC Medical College and Hospital di Faridabad, remaja itu sempat mengalami kejang tonik klonik dan mata kanannya bengkak. Laporan ini terbit di New England Journal of Medicine, Kamis (28/3/2019),

Menurut keterangan orangtuanya, anaknya mengeluh sakit di pangkal paha kanan selama seminggu.

Untuk mempelajari kondisi remaja itu, tim medis melakukan pemeriksaan MRI dan  ternyata  kerusakan  disebabkan oleh kista di korteks serebral (mantel luar jaringan otak) serta batang otak, termasuk otak kecil yang ada di belakang kepala di atas sumsum tulang belakang.

Baca juga: 100 Telur Cacing Pita Bersarang di Otak Gadis Ini

Melansir CNN, Jumat (29/3/2019), remaja itu didiagnosis mengalami neurocysticercosis, peyakit parasit otak yang disebabkan telur cacing pita. Larva merangkak keluar dari telur dan masuk ke jaringan otot dan otak, tempat mereka membentuk kista.

Para dokter juga menemukan kista di mata kanan dan testis kanan pasien, yang membuat pangkal pahanya kesakitan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena jumlah dan lokasi kista yang rawan, dokter memutuskan tidak mengobati remaja itu dengan obat antiparasit karena dikhawatirkan akan memperburuk pendarahan dan peradangan otak, juga risiko hilangnya penglihatan.

Sebagai gantinya, pasien diberi obat antiinflamasi, deksametason, dan obat antiepilepsi.

Namun remaja itu tak berhasil diselamatkan. Dua minggu setelah kedatangannya ke UGD, pasien dinyatakan meninggal dunia.

Infeksi cysticercosis dapat dialami semua orang di seluruh dunia, meski invasi parasit ke tubuh manusia lebih banyak terjadi di daerah pedesaan negara berkembang, terutama di tempat babi diizinkan berkeliaran dan lingkungan dengan sanitasi buruk.

Gejalanya tergantung pada lokasi kista. Ada yang muncul benjolan di bawah kulit atau mengalami kebingungan sebagai tanda kerusakan di otak.

Gejala dapat muncul berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah infeksi, biasanya ketika kista mulai sekarat, menyebabkan jaringan bengkak.

Baca juga: Ada Cacing Bergerak di Dalam Kulit Perempuan Ini, Apa yang Terjadi?

Umumnya, infeksi ini memerlukan obat anti-parasit yang dikombinasikan dengan obat antiinflamasi, tetapi pembedahan mungkin diperlukan jika pasien tidak merespons atau mengurangi pembengkakan otak. Gejala mungkin memerlukan perawatan bahkan jika infeksi parasit itu sendiri tidak lagi membutuhkan perhatian atau perawatan.

Pasien dengan cysticercosis tidak dapat menyebarkan penyakit mereka ke orang lain. Hanya orang-orang dengan infeksi cacing pita di usus yang dapat menyebarkan telur yang berpotensi mengancam jiwa ketika kebersihan yang layak kurang atau diabaikan.



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.