Nyaris Dicerna, Ular Jenis Baru Ditemukan di Perut Ular Lain - Kompas.com

Nyaris Dicerna, Ular Jenis Baru Ditemukan di Perut Ular Lain

Kompas.com - 21/12/2018, 18:05 WIB
Rekonstruksi ular Cenaspis AenigmaCampbell et al./Journal of Herpetology Rekonstruksi ular Cenaspis Aenigma

KOMPAS.com – Para ilmuwan telah menemukan jenis ular baru dari tempat yang tidak terduga. Pasalnya, reptil melata yang baru ditemukan ini melakukan debut ilmiahnya di dalam perut ular lain.

Dalam studi yang diterbitkan pada Journal of Herpetology dijelaskan bahwa ular ini ditemukan pada perut ular koral Amerika, Micrurus nigrocinctus, yang memang dikenal sebagai predator bagi ular lain.

Pada tahun 1976, petani lokal di Meksiko, bernama Julio Ornelas-Martinez, menemukan ular koral Amerika Tengah dan memberikannya kepada para peneliti.

Ketika para peneliti mengidentifikasi ular tersebut, mereka menemukan ular lain di dalamnya, Namun bukannya diteliti lebih lanjut, ular tersebut malah ditempatkan di museum.

Identitas ular malang tersebut akhirnya diungkap oleh para herpetologis dari University of Texas, Jonathan Campbell dan rekan-rekannya. Mereka menamakannya Cenaspis aenigma yang berarti ular makan malam misterius.

Baca juga: Digigit Ular, Ahli Reptil Ini Justru Mencatat Kematiannya Sendiri

Hal yang membuatnya dikategorikan sebagai spesies baru adalah adanya lempeng besar yang tak terbagi di bagian bawah ekornya (sisik subcaudal), bentuk dan penutup organ seksual laki-lakinya (hemipenis), dan bentuk tengkoraknya.

Para peneliti menduga ini bukanlah jenis ular yang besar, spesimen yang ditemukan bahkan hanya berukuran sekitar 285 milimeter.

Beberapa fitur pada tubuhnya, seperti bentuk tengkoraknya yang memanjang dan sisik yang relatif datar, membuat para peneliti berpendapat bahwa ini adalah jenis yang bisa menggali dan menghabiskan waktunya di dalam tanah.

Namun, ada beberapa hal yang kemungkinan hanya bisa diselesaikan kalau para peneliti bisa menemukan spesimen yang masih hidup.

"Warnanya yang biasa dan tidak adanya pola pada punggung bukanlah karakteristik dari ular spesies menggali. Namun, di bagian perutnya ada tiga segitiga atau persegi yang membentuk tiga garis di sepanjang tubuhnya,” ungkap Campbell seperti yang dilansir dari Science Alert pada Kamis (20/12/2018).

Baca juga: Makhluk Aneh Mirip Ular 8 Meter Kagetkan Penyelam di Selandia Baru

Hal tersebut membuat para peneliti bertanya-tanya, mengapa ular yang berada di bawah tanah memiliki pola yang begitu menonjol. Pola tersebut juga tidak ditemukan pada ular Amerika Tengah lainnya.

Melalui pantauan habitatnya, diperkirakan ular ini hanya memangsa hewan-hewan kecil seperti siput dan cacing tanah. Hal ini karena mulut dan gigi Cenaspis lebih menyerupai ular yang memangsa hewan kecil seperti serangga, lipan dan arthropoda.

Para peneliti menganggap, jika benar ular ini adalah jenis ular yang menggali tanah, maka akan sangat wajar jika pada tahun 1976, para peneliti mengalami kesulitan ketika berusaha untuk menemukan ular tersebut di alam liar.

Para peneliti justru mengapresiasi ular koral yang mampu memangsa hewan ini. Sebab, dengan struktur tubuh dan ukuran yang demikian, diperlukan keahlian khusus untuk dapat menemukan cenaspis aenigma.



Close Ads X