50 Tahun Jadi Misteri, Belut Macan Tutul Berhasil Dideskripsikan

Kompas.com - 11/12/2018, 19:01 WIB
Belut macan tutul, spesies baru yang akhirnya bisa dijelaskan sejak 50 tahun ditemukan. Belut macan tutul, spesies baru yang akhirnya bisa dijelaskan sejak 50 tahun ditemukan.


KOMPAS.com - Tahun ini para ahli berhasil menjelaskan spesies salamander yang berasal dari perairan Florida. Salamander ini disebut belut macan tutul karena memiliki kulit bertotol mirip macan tutul.

Sebenarnya spesies ini tidak benar-benar baru karena sudah diketahui sejak 1970-an. Hanya saja, selama hampir lima dekade dekade berlalu tidak ada ahli biologi yang berhasil mendeskripsikannya secara resmi.

Makhluk mirip belut berukuran besar itu memiliki kulit bertotol dan organ aneh yang menyembul keluar dari atas kepalanya.

"Pada dasarnya ini hewan mitos" kata David Steen, rekan penulis makalah yang pertama kali mendeskripsikan tentang makhluk itu di PLOS ONE.

Baca juga: Ratusan Spesies Baru Ditemukan Tahun Ini, Ini 4 yang Paling Unik

Mitos yang dimaksud Steen bukanlah makhluk jadi-jadian atau sebangsanya.

Ini lebih seperti panda merah yang bukan panda sebenarnya, atau rubah terbang yang sebenarnya bukan rubah.

Belut macan tutul memiliki nama ilmiah Siren reticula dan merupakan anggota keluarga Siren, salamander air yang memiliki kaki depan sangat kecil dan mirip seperti belut.

Uniknya, hewan yang banyak ditemukan di Amerika Serikat bagian tenggara dan Meksiko tidak mirip sepupu salamender mereka. Sebab itu, para ahli biologi menyarankan spesien ini layak diberi klasifikasi subordo khusus.

Perjalanan panjang memahami Siren reticula

Belut macan tutul pertama kali terlihat pada 1970-an yang dibuktikan dengan penjelasan sekilas dalam laporan tahun 1975.

Namun, spesies ini pertama kali diketahui oleh rekan Steen, Sean Graham, pada 2001.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X