Medali Emas Olimpiade Tokyo 2020 Terbuat dari Limbah Elektronik

Kompas.com - 10/12/2018, 20:34 WIB
Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Marcus F Gideon (kanan) dan Kevin Sanjaya (kiri) menggigit medali emas, usai upacara penyerahan medali bulu tangkis ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari/tom/18. -Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Marcus F Gideon (kanan) dan Kevin Sanjaya (kiri) menggigit medali emas, usai upacara penyerahan medali bulu tangkis ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari/tom/18.

KOMPAS.com - Para juara dalam Olimpiade Tokyo 2020 mendatang akan menerima medali yang unik. Medali yang akan mereka dapatkan dalam pesta olahraga dunia itu bukan sembarang medali karena akan terbuat dari berbagai limbah elektronik.

Ya, logam yang akan menggantung di leher mereka bakal dibuat dari berbagai telepon seluler bekas pakai jutaan warga Jepang.

Menurut rencana, sebanyak 5.000 medali emas, perak, dan perunggu akan didulang dari limbah elektronik sebagai bagian dari komitmen Jepang dalam menggunakan materi daur ulang.

Limbah elektronik (e-waste) yang mencakup baterai bekas hingga telepon seluler, merupakan salah satu jenis sampah domestik paling banyak di dunia saat ini.

Limbah jenis ini memang sangat beracun, tapi juga tergolong sebagai 'tambang urban'. Itu mengingat banyaknya logam berharga terkandung pada barang-barang elektronik.

Panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 melihat fakta ini sebagai kesempatan. Mereka kemudian mengundang warga Jepang menyumbangkan ponsel bekas dan barang elektronik usang lainnya.

Baca juga: Penemuan yang Mengubah Dunia: Medali, Dulu Hadiah Politik Kini Atletik

Melalui cara ini, warga dapat membuang limbah elektronik dengan aman. Di sisi lain, pembuat medali mendapat pasokan sumber daya.

Kurang dari setahun sejak proyek pengumpulan dimulai pada April lalu, panitia Olimpiade telah mendapat 16,5 kilogram emas (54,5 persen dari target seberat 30,3 kg) dan 1.800 kg perak (43,9 persen dari target seberat 4.100 kg).

Adapun target pengumpulan untuk perunggu seberat 2.700 kg sudah tercapai.

"Inisiatif ini menjadi kesempatan bagi orang-orang di seantero negeri untuk berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo 2020," sebut juru bicara panitia Tokyo 2020, Masa Takaya, kepada BBC Future.

Mengatasi Limbah

Proyek ini juga mencerminkan harapan dalam perjuangan mengatasi limbah elektronik.

Data PBB menyebutkan, masyarakat dunia menghasilkan 44,7 juta ton limbah elektronik pada 2016. Angka itu terus menanjak antara 3 hingga 4 persen setiap tahun.

Sebagai gambaran, jika Anda menumpahkan seluruh limbah itu ke truk-truk berbobot 40 ton dan memiliki 18 roda, diperlukan 1,23 juta unit truk untuk menampungnya. Dengan kata lain, truk-truk itu bisa untuk memadati jalan dua lajur antara Paris dan Singapura.

Hingga 2021, jumlah limbah elektronik diperkirakan mencapai 52 juta ton.

Sebagian besar limbah ini tidak pernah sampai ke pusat pengolahan, baik itu di Jepang maupun di tempat lain.

Laporan PBB memperkirakan hanya 20 persen dari barang elektronik usang yang berhasil didaur ulang.

Sisanya memenuhi tempat pembuangan akhir, berlalu lalang dari satu negara ke negara lain (biasanya dari negara kaya ke negara kurang berkembang), atau berdebu di laci rumah.

Baca juga: Bakteri Ini Ubah Limbah Elektronik Jadi Tambang Emas Murni

Dari sudut pandang ekologi, fakta ini jelas buruk karena bahan beracun yang terkandung pada barang elektronik mencemari tanah dan air jika tidak ditangani secara benar.

emas dari limbah elektronik emas dari limbah elektronik

Adapun bagi negara miskin tambang, barang elektronik usang yang tidak diolah justru amat disayangkan.

"Jepang adalah negara miskin sumber daya alam dan mereka tidak punya peluang lain untuk memperoleh sumber daya yang jarang dan berharga selain mendulang sampah," kata Ruediger Kuehr, pakar limbah elektronik dari Universitas PBB dan penulis laporan PBB.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X