Kompas.com - 27/08/2018, 12:09 WIB
Robot Opportunity milik NASA yang telah mengelilingi planet MARS sejak 2003. Kini, ia sedang tidur cukup lama karena dampak badai debu di planet merah. Robot Opportunity milik NASA yang telah mengelilingi planet MARS sejak 2003. Kini, ia sedang tidur cukup lama karena dampak badai debu di planet merah.


KOMPAS.com - Badai debu global di Mars mengancam masa depan rover Opportunity milik NASA, robot yang paling lama berada di planet merah.

Kendaraan seukuran kereta golf itu diluncurkan ke Mars pada Juni 2003 dan mendarat pada Januari 2004. Ini artinya robot Opportunity sudah tinggal di Mars hampir 15 tahun dan telah mengelilingi ribuan kilometer dengan menggunakan tenaga surya.

Dengan adanya badai debu global yang berlangsung cukup lama di Mars, membuat robot Opportunity bermasalah. Para ahli mengungkap, robot Opportunity sudah "tidur" selama hampir dua bulan sejak 10 Juni 2018.

Baca juga: Badai Debu Mars Hantam Robot Penjelajah Milik NASA

Badai debu global di Mars yang biasanya muncul sekali dalam beberapa tahun akan membuat planet merah tertutup kabut.

Bedanya, badai debu yang terjadi tahun ini adalah salah satu yang paling intens.

"Berkat badai debu, keadaan robot Opportunity saat ini adalah yang terburuk. Kami telah melakukan terbaik yang kami bisa dan berharap yang terbaik," ujar Steve Squyres, seorang ilmuwan planet di Cornell University dan pemimpin misi rover kepada The Planitary Society belum lama ini, dilansir Science Alert, Senin (27/8/2018).

Mengapa badai debu membahayakan robot Opportunity?

Fenomena cuaca badai debu di Mars tidak hanya memblokir cahaya yang digunakan robot Opportunity sebagai sumber tenaga. Badai debu ini juga membuat seluruh bagian robot Opportunity tertutup debu halus.

Kedua hal itu secara dramatis telah menurunkan kemampuan robot Opportunity untuk menyimpan dan menggunakan energinya.

Suhu dingin yang bisa mencapai -100 derajat Fahrenheit (-73 derajat Celsius) di dekat kutub juga menjadi masalah besar di Mars. Suhu sedingin ini dapat mengecilkan logam di sirkuit elektronik dan merusaknya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa Talaud Hari Ini Sudah 9 Kali Susulan, BMKG Tegaskan Bukan Gempa Megathrust

Gempa Talaud Hari Ini Sudah 9 Kali Susulan, BMKG Tegaskan Bukan Gempa Megathrust

Fenomena
Gempa Terkini: M 6,1 Guncang Talaud, Ini Catatan Gempa yang Pernah Terjadi di Sulawesi Utara

Gempa Terkini: M 6,1 Guncang Talaud, Ini Catatan Gempa yang Pernah Terjadi di Sulawesi Utara

Fenomena
Indonesia Didorong Jadi Lumbung Pangan Dunia Lewat Studi Pertanian

Indonesia Didorong Jadi Lumbung Pangan Dunia Lewat Studi Pertanian

Oh Begitu
Sejarah Penemuan Termometer: Penemu dan Perkembangannya

Sejarah Penemuan Termometer: Penemu dan Perkembangannya

Oh Begitu
Bagaimana Bulan Bisa Bersinar Terang di Malam Hari?

Bagaimana Bulan Bisa Bersinar Terang di Malam Hari?

Oh Begitu
Penyakit Tifus: Penyebab, Gejala, dan Jenis-jenisnya

Penyakit Tifus: Penyebab, Gejala, dan Jenis-jenisnya

Kita
Kabar Baik, Populasi Jerapah Meningkat 20 Persen, Ini Kata Ilmuwan

Kabar Baik, Populasi Jerapah Meningkat 20 Persen, Ini Kata Ilmuwan

Fenomena
[POPULER SAINS]: Penyebab Letusan Gunung Krakatau 1883 | Karbon Purba Mars | Fenomena Aphelion | Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

[POPULER SAINS]: Penyebab Letusan Gunung Krakatau 1883 | Karbon Purba Mars | Fenomena Aphelion | Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

Oh Begitu
Hasil Tes Covid dari Alat RT-LAMP BRIN Diklaim Bisa Keluar Kurang dari Satu Jam

Hasil Tes Covid dari Alat RT-LAMP BRIN Diklaim Bisa Keluar Kurang dari Satu Jam

Oh Begitu
Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Luncurkan 49 Satelit Internet Starlink ke Luar Angkasa

Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Luncurkan 49 Satelit Internet Starlink ke Luar Angkasa

Fenomena
Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Waspada Radius 5 KM dari Puncak

Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Waspada Radius 5 KM dari Puncak

Fenomena
Penyebab Kanker Limpa dan Faktor Risikonya

Penyebab Kanker Limpa dan Faktor Risikonya

Kita
Atom yang Mendapatkan atau Melepas Elektron untuk Pembentukan Ion

Atom yang Mendapatkan atau Melepas Elektron untuk Pembentukan Ion

Prof Cilik
Inti Sel: Pengertian, Fungsi, dan Bagian-bagiannya

Inti Sel: Pengertian, Fungsi, dan Bagian-bagiannya

Kita
Matahari akan Terbenam Lebih Lambat di Indonesia Akhir Januari 2022, Ada Apa?

Matahari akan Terbenam Lebih Lambat di Indonesia Akhir Januari 2022, Ada Apa?

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.